Tata Kelola di Lembaga Keuangan Islam

Tata Kelola di Lembaga Keuangan Islam

DEPOK POS – Dengan pertumbuhan luar biasa keuangan Islam dan munculnya praktiknya di pasar yang kompleks dan canggih, Lembaga keuangan Islam membutuhkan suara dan sistem pemerintahan efisien seperti transparansi, prosedur operasional, teka-teki peraturan dan independensi dan kompetensi.

Mackinsey and Co memperkirakan bahwa nilai aset yang dikelola oleh industri keuangan syariah akan mencapai USD1 triliun pada tahun 2010 (Reuters, 2009), dan The Banker (2009, p. 26) melaporkan bahwa total nilai syariah sesuai aset yang dikelola oleh 500 IFI teratas pada tahun 2009 adalah sekitar USD 822,1 miliar. Selanjutnya, tata kelola perusahaan Islam dianggap sebagai salah satu faktor yang paling signifikan yang mengarah pada penentuan deposan investasi mereka.

Menurut Zulkifli Hasan dan Mehmet Asutay dalam penelitiannya tentang tata kelola di Lembaga keuangan islam mencoba untuk menyelidiki dan menguji sejauh mana praktik tata kelola perusahaan Islam di LKI untuk menyoroti, dalam terang temuan empiris, masalah yang melekat, isu dan tantangan. Dalam rangka mencapai tujuan ini, studi mengevaluasi keadaan praktik tata kelola perusahaan Islam di LKI dalam kaitannya dengan pendekatannya, kerangka peraturan dan internal, peran Dewan Syari’ah, atribut Dewan Syari’ah sehubungan dengan independensi, kompetensi , keterbukaan dan transparansi, prosedur operasional dan penilaian Dewan Syari’ah.

Untuk melengkapi hal ini, International Financial Services Board (IFSB) telah mengeluarkan prinsip panduan tata kelola perusahaan untuk lembaga yang hanya menawarkan layanan keuangan syariah (tidak termasuk lembaga takafuldan reksa dana syariah) dan diikuti oleh prinsip panduan IFSB tentang syariah. sistem tata Kelola di lembaga yang menawarkan jasa keuangan Islam. Terlepas dari penerbitan pedoman internasional ini untuk mempromosikan praktik terbaik tata kelola syariah, praktik yang ada menunjukkan bahwa hanya sedikit yurisdiksi yang telah mengadopsi dan menerapkannya. Mengingat pentingnya tata kelola perusahaan Islam dan isu-isu tertentu dan kesulitan pada AAOIFI dan prinsip-prinsip panduan dan standar tata kelola IFSB, beberapa pedoman juga dikeluarkan di tingkat mikro.

Hal ini diikuti oleh Bank Sentral Bahrain, Pusat Keuangan Internasional Dubai dan Pusat Keuangan Qatar dengan penerbitan buku aturan keuangan syariah dan modul bisnis yang mengatur antara lain persyaratan tata kelola perusahaan syariah.Penerbitan pedoman dan prinsip-prinsip tata kelola perusahaan dan tata kelola syariah menjadi saksi perkembangan positif inisiatif tata kelola di bidang keuangan syariah.

Terlepas dari inisiatif yang patut dipuji ini, studi ini tidak pernah menemukan bahwa tidak ada studi spesifik dan komprehensif untuk mengevaluasi efisiensi dan implikasi dari pedoman dan prinsip panduan tersebut. Pada tahun 1989, Abomouamer (1989) melakukan penelitian tentang peran dan fungsi syari’ah kontrol di bank syariah diikuti oleh Banaga, Ray, dan Tomkins (1994) pada audit eksternal dan tata kelola perusahaan di bank syariah, dan Chapra dan Ahmed (2002) tentang tata kelola perusahaan di IFI.

Studi-studi ini sebagian besar berkaitan dengan masalah peran dan fungsi Dewan Syariah, audit, akuntansi dan kerangka umum tata kelola perusahaan daripada mencoba untuk mengukur dan mengevaluasi keadaan praktik tata kelola Islam di IFI. Dengan kerangka kerja tata kelola perusahaan Islam yang beragam dan berbeda di yurisdiksi yang berbeda, penelitian ini berusaha untuk mengeksplorasi keadaan praktik tata kelola Islam dengan memperkenalkan indeks tata kelola perusahaan Islam yang unik.

Studi ini mengklasifikasikan dan memberi peringkat IFI ke dalam lima kategori , yaitu ‘ Praktek yang belum berkembang’, ‘Praktek yang baru muncul’, ‘Praktek yang ditingkatkan’, ‘Praktik yang baik’ dan ‘Praktik terbaik’.

Karena ketersediaan informasi tentang praktik tata kelola perusahaan Islam sangat terbatas, kuesioner survei terperinci dibuat untuk sumber data primer dari LKI tidak termasuk lembaga takaful. . Survei tersebut didistribusikan ke 80 IFI (Malaysia 20; negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) 54: Bahrain 12, UEA 13, Qatar 10, Kuwait 10 dan Arab Saudi 9; Inggris Raya 6). Survei dikirim melalui surat dan email biasa, termasuk wawancara pribadi. Di negara-negara tersebut, penelitian ini membatasi cakupan survei pada LKI dalam bentuk bank komersial, bank investasi dan perusahaan manajemen aset yang menawarkan jasa keuangan syariah, termasuk otoritas regulasi yang telah membentukmereka sendiri Dewan Syariah.

Survei ini dibagi menjadi enam bagian yang terdiri dari pendekatan umum tata kelola perusahaan Islam, tata kelola dan peraturan Islam, peran Dewan Syari’ah, atribut Dewan Syari’ahsehubungan dengan kompetensi, independensi, transparansi, dan kerahasiaan, prosedur operasional, dan penilaian Dewan Syariah.

LKI yang memiliki persyaratan setidaknya sepertiga sebagai kuorum mereka untuk rapat Dewan Syariah. LKI yang mendapat skor 1–15 prinsip-prinsip kunci tata kelola perusahaan Islam diberi peringkat sebagai ‘praktik yang kurang berkembang’, skor 16-25 sebagai ‘praktik yang muncul’, skor 26-35 sebagai ‘praktik yang ditingkatkan ‘, skor 36–45 sebagai ‘praktik baik’ dan skor 46-50 sebagai ‘praktik terbaik’. Klasifikasi ini akan memberikan gambaran yang jelas tentang sejauh mana syariah penerapan tata Kelola seperti yang dilakukan oleh IFI di negara-negara dengan kasus tersebut.

Sebagai aturan umum, LKI yang memiliki skor tata kelola syariah yang tinggi sangat dihormati dan dihargai tidak hanya oleh investor tetapi juga oleh pemangku kepentingan lainnya, termasuk masyarakat luas. Temuan ini menunjukkan bahwa sejumlah besar IFI (lebih dari 25%) mendapat skor kurang dari 25 indikator terbaik tata kelola perusahaan Islam yang menunjukkan praktik yang sangat lemah dan 40% dari IFI menunjukkan beberapa peningkatan positif. Posisi ini secara tidak langsung menunjukkan bahwa hanya minoritas IFI yang dapat dikategorikan memiliki ‘praktik yang baik’ dari syariah tata kelola, sementara sebagian besar LKI lainnya sangat membutuhkan peningkatan dan perbaikan lebih lanjut dari kerangka dan praktik tata kelola perusahaan Islam mereka.

Secara keseluruhan, skor keseluruhan tata kelola perusahaan Islam di atas menegaskan bahwa ada kesenjangan dan kekurangan dalam kerangka kerja dan praktik tata kelola perusahaan Islam yang ada di IFI terlepas dari prinsip panduan internasional dan standar tata kelola yang tersedia.

Seperti yang akan terlihat dari skor tata kelola perusahaan Islam secara keseluruhan yang mengungkapkan bahwa lebih dari 65% IFI diberi peringkat sebagai ‘praktik yang ditingkatkan’, ‘praktik yang muncul’ dan ‘terbelakang’.

Penelitian menunjukkan bahwa temuan praktik tata kelola perusahaan Islam yang baik di LKI di Malaysia disebabkan oleh beberapa faktor eksternal dan internal. Selain itu, kerja sama yang kuat antara otoritas pengatur dan LKI semakin mendorong praktik tata kelola perusahaan Islam yang baik. LKI telah menyelenggarakan pelatihan untuk Dewan Syariah serta praktisi dan mengalokasikan dana yang signifikan untuk mengembangkan berbagai program yang berkaitan dengan tata kelola perusahaan Islam.

Tidak seperti Malaysia, temuan keseluruhan IFI di negara-negara GCC menunjukkan bahwa mereka memiliki praktik tata kelola perusahaan Islam yang sedikit lemah dengan rata-rata 22,2 indikator terbaik, yang dapat digolongkan sebagai ‘praktik yang sedang berkembang’, 20% IFI termasuk dalam kategori ‘praktik yang ditingkatkan’, 8,6% ke dalam kategori ‘Praktek yang Muncul’ dan 17,1% ke dalam ‘Praktek yang Belum Dikembangkan’.

Terlepas dari beberapa kekurangan dan kelemahan praktik tata kelola perusahaan Islam, persentase 40% dari IFI yang termasuk dalam kategori ‘Praktek yang Ditingkatkan’ menunjukkan tanda positif dan menunjukkan kesadaran yang berkembang tentang tata kelola perusahaan Islam.

Berbeda dengan bagian sebelumnya yang menyajikan skor tata kelola perusahaan Islam menurut tingkat praktik dari perspektif perilaku spesifik negara, bagian ini akan menyoroti tingkat skor indeks tata kelola perusahaan Islam berdasarkan tahun berdirinya Dewan Syari’ah.

Berdasarkan klasifikasi di atas, penelitian ini mengkuantifikasi skor indeks tata kelola perusahaan Islam dan memeringkatnya dalam kategori ‘praktik terbelakang’, ‘praktik yang muncul’, ‘praktik yang ditingkatkan’, ‘praktik yang baik’ dan ‘praktik terbaik’.

Tingkat praktik tata kelola perusahaan Islam banyak dipengaruhi oleh faktor eksternal dan internal dimana yang pertama mengacu pada kerangka peraturan dan komitmen oleh otoritas pengatur dan pengawas dan yang terakhir menyangkut anggaran rumah tangga dan kebijakan internal tata kelola perusahaan Islam juga sebagai inisiatif sukarela oleh IFI.

Survei eksplorasi dan indeks tata kelola perusahaan Islam dalam penelitian ini memberikan alat yang berguna untuk mengukur dan mengevaluasi keadaan praktik tata kelola perusahaan Islam di IFI. Metode mengklasifikasikan IFI ke dalam lima kategori yang berbeda berdasarkan skor indeks tata kelola perusahaan Islam memungkinkan penelitian untuk secara jelas menunjukkan perbedaan yang signifikan dalam praktik tata kelola perusahaan Islam baik dari praktik perilaku khusus negara atau tahun pendirian.

Pertama, kerangka peraturan yang kuat mengarah pada praktik tata kelola perusahaan Islam yang lebih baik .Kedua, kurangnya campur tangan dari otoritas pengatur dan kurangnya kerangka peraturan untuk tata kelola perusahaan Islam berkontribusi pada praktik tata kelola perusahaan Islam yang lemah.

Studi ini memandang bahwa lebih sedikit campur tangan, kurangnya kerangka peraturan dan lemahnya penegakan tata kelola perusahaan Islam adalah faktor-faktor yang menghambat sejauh mana praktik pada tata kelola syariah.

Mengingat ketidakmatangan pasar dalam industri keuangan Islam, dan kurangnya inisiatif pada aspek tata kelola, kita tidak dapat berharap bahwa LKI akan mengembangkan dan menggambarkan praktik tata kelola perusahaan Islam yang kuat secara sukarela dan tanpa pengawasan yang tepat.

Posisi ini menunjukkan bahwa memiliki kerangka hukum yang sesuai tanpa pengawasan dan penegakan yang tepat tidak akan menjamin perbaikan praktik tata kelola perusahaan Islam di LKI. Oleh karena itu, setiap upaya dan inisiatif di tingkat mikro atau makro untuk perbaikan dan peningkatan praktik tata kelola perusahaan Islam harus didukung dan difasilitasi dengan kerangka peraturan yang komprehensif dan terintegrasi. [Muhammad Sulthan Rafi/STEI SEBI]

Pos terkait