Oase  

Kejujuran Itu Mahal, Benarkah?

DEPOKPOS – Jujur dalam arti daripada Kamus Besar Bahasa Indonesia merupakan tindakan manusia yang lurus; tidak berbohong; tidak curang; tulus; ikhlas. Dari pengertian sesungguhnya diatas menjelaskan bahwa Jujur itu adalah perbuatan mulia yang mungkin gampang dan tidak mahal untuk melakukannya, bahkan sangat sangat mudah, tapi mengapa Kejujuran itu mahal?

Al-Qur’an Al-Kariim memaparkan pada Q.S At-Taubah : 119 yang artinya

“Hai, Orang-orang yang beriman bertaqwalah kepada Allah Swt, dan Hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar”

Dari paparan Ayat Al-Qur’an diatas menjelaskan betapa pentingnya menjadi orang benar, Allah Swt pun telah menyindir sedemikian rupa agar sedianya ummat Muhammad Saw selalu berada pada jalur yang benar. Maka pada kesempatan kali ini penulis akan membeberkan beberapa fakta dilapangan yang berasal dari keresahan penulis tentang mengapa kejujuran itu pada beberapa tahun belakang itu terasa sangat mahal sekali. Berikut beberapa point yang berusaha penulis:

Pengarahan/sosialisasi

Salah satu bentuk mahalnya sebuah kejujuran, ialah sosialisasi. Sosialisasi bisa berpengaruh besar dalam mewujudkan generasi yang mempunyai kejujuran tinggi, tugas ini merupakan tugas bersama para orang tua, guru, pegiat sosial media, para alim ulama’ untuk menebarkan arahan pentingnya memiliki sifat jujur. Karena pada kenyataannya banyak dari anak anak usia 10-15 tahun belum memiliki sifat dan karakter untuk berbuat jujur.

BACA JUGA:  Pentingnya Menjaga Tali Silaturahmi

Karena mereka belum paham betul, jujur itu bagaimana dan kapan pengaplikasikannya. Banyak dari mereka yang salah mengartikan jujur, kebanyakan mereka mengartikan jujur hanya semata-mata untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan misal: mereka ingin meminta uang kepada orang tuanya, lalu mereka jujur untuk apa uang itu mereka pinta. Padahal jujur itu tidak sebatas mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Kejujuran itu merupakan suatu karakter baik yang wajib dimiliki setiap manusia, karena dengan kejujuran manusia menjadi terhormat dimata manusia bahkan dimata Tuhan Yang Maha Esa. Oleh karena itu para orang tua, guru, ulama’, pegiat sosial media, dll harus selalu siap untuk terus menerus mengarahkan kepada generasi penerus tentang pentingnya berbuat jujur, bukan hanya sekedar perkataan jujur.

BACA JUGA:  Tips Mudah Menghafal Al-Qur'an

Menjadi contoh

Menjadi contoh merupakan hal yang membuat kejujuran bersifat mahal harganya, karena banyak daripada kita manusia hanya bisa memberikan arahan tanpa diibarengi dengan contoh, mayoritas masyarakat ummat muslim dewasa sering memberikan arahan tentang pentingnya jujur kepada kaum yang lebih muda, tetapi mereka seakan lupa ketika sudah mengarahkan seharusnya harus dibarengi dengan menjadi contoh.

Karena ketika suatu hari nanti para anak remaja akan mencontohkan kembali apa yang telah dipelajari atas diri mereka pada masa lalu, yaitu banyaknya masyarakat dewasa hanya bisa memberi arahan tanpa menjadikan diri mereka contoh. Padahal suri tauladan kita Nabi Muhammad Saw telah mengajarkan, memberitahu bahwa menjadi contoh itu sangatlah penting setelah mengarahkan sesuatu kepada yang lain.

Maka marilah kita menjadi suri tauladan bagi penerus setelah kita, agar senantiasa mereka selalu bersemangat, dan mengingat siapa dan apa yang telah kita arahkan kepada mereka, menjadi contoh pun merupakan pekerjaan yang tidak susah dan sulit, hanya mengaplikasikan apa yang telah kita arahkan kepada mereka, tanpa menjadikan diri kita contoh, maka jangan berharap penerus kita dapat memberikan potensi menjadi manusia yang berakhlak dan mulia.

BACA JUGA:  Pentingnya Menjaga Tali Silaturahmi

Motivasi

Motivasi juga merupakan hal yang penting dalam menimbulkan kebiasaan menjadi manusia-manusia benar, karena pada zaman sekarang kurang nya para anak-anak remaja memotivasi dirinya untuk bersikap dan berbuat baik, sebab nya juga sedikitnya motivator-motivator mereka dalam hal bersikap jujur. Apalagi sekarang ini manusia-manusia yang benar dan jujur sering di hina, bully, dkk. Jadilah para penerus bangsa ini ragu untuk bertindak jujur dan benar.

Ada banyak cara agar diri kita termotivasi untuk menjadi manusia benar dan bisa berkata jujur, berperilaku sopan diantaranya menjadikan suri tauladan Nabi Muhammad Saw sebagai contoh utama untuk bersikap, berperilaku layaknya seorang mu’min sejati. Atau jika terlalu jauh dan berat bisa untuk memotivasikan diri kita sendiri untuk memulai hal-hal baik, untuk memulai bersikap jujur, berani dalam bertindak dengan jujur dsb.