Anggaran Tapera Hanya Rencana untuk Proyek Lain?

Anggaran Tapera Hanya Rencana untuk Proyek Lain?

Oleh Lisa Ariani, Mahasiswa Universitas Pamulang

DEPOKPOS – Beberapa waktu terakhir, muncul berita bahwa pemerintah berencana untuk menurunkan iuran Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera). Ini pasti membuat masyarakat kecil marah karena dianggap mengurangi gaji para pekerja “secara paksa”.

Bacaan Lainnya

Saat ini, Tapera sendiri menjadi topik pembicaraan hangat di media sosial dan kovensional. Selain itu, ada banyak pro dan kontra tentang program Tapera.

Undang-undang yang ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo mengamanatkan bahwa mulai tahun 2027, pekerja harus menyerahkan 3% dari penghasilan atau pendapatan mereka untuk dana Tapera. Jadi, gaji akan dikurangi per bulan.

BACA JUGA:  Menuju Generasi Emas 2045, Tapi Depok Cuma Punya 15 SMA Negeri di 63 Kelurahan

Namun, apakah potongan gaji pekerja Tapera dapat digunakan untuk membeli rumah? Apa yang dapat dilakukan dengan uang Tapera sebesar 3% dari pendapatan untuk membeli rumah selama dua puluh tahun mendatang?

Untuk saat ini, uang sebanyak itu tidak cukup untuk membeli rumah, apalagi dalam dua puluh tahun mendatang. Oleh karena itu, rumah model apa yang dapat dibeli dengan dana Tapera, dan di mana lokasinya?

Dari perspektif sederhana, ada kebijakan pemerintah tentang Tapera. Seolah-olah pemerintah peduli dengan mereka yang tidak memiliki rumah.

BACA JUGA:  Biomassa untuk Listrik Bersih atau Menambah Pencemaran Lingkungan?

Namun, pada kenyataannya ini merupakan bentuk tanggung jawab lepas negara. Sebenarnya, Tapera akan meningkatkan beban ekonomi komunitas. karena para pekerja harus membayar sejumlah besar iuran sebelum iuran Tapera.

Di antaranya adalah pajak, BPJS Ketenagakerjaan, BPJS Kesehatan, dan lainnya. Sangat menyedihkan bagi pekerja dengan gaji rendah dipotong 3%.

Karena itu, rakyat kecil, terutama kaum buruh, akan tetap dalam ketidakpastian jika Tapera tetap diberlakukan. Rakyat mungkin merasa dipalak karena potongan Tapera karena mereka harus menyisihkan uang untuk Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera), yang mungkin tidak dapat diaksesnya dalam waktu dekat.

BACA JUGA:  Menuju Generasi Emas 2045, Tapi Depok Cuma Punya 15 SMA Negeri di 63 Kelurahan

Menurut pendapat saya, sebagai komunitas yang berpendapatan rendah, iuran Tapera akan meningkatkan pengeluaran harian.

Dalam hal pemotongan iuran dana tersebut, pemerintah seharusnya memperjelas peraturannya. untuk memberi masyarakat pemahaman yang lebih baik tentang mekanismenya dan untuk membantu mereka memproyeksikan anggaran keuangan mereka sendiri.

Karena setiap keluarga memiliki tanggungan. Selain itu, pemerintah seharusnya memiliki mekanisme lain dalam mengurangi iuran tapera ini dalam kasus di mana pendapatan masyarakat mayoritas tetap dianggap rendah.

 

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait