Pengaruh Fanatisme Keagamaan terhadap Perilaku Sosial

DEPOKPOS – Agama seringkali diposisikan sebagai salah satu sistem nilai acuan dalam keseluruhan sistem perilaku yang memandu dan menentukan sikap dan tindakan umat beragama.

Kata fanatisme berasal dari dua kata yaitu “fanatik” dan “isme.” Fanatik sebenarnya berasal dari bahasa Latin “fanaticus”, yang dalam bahasa Inggrisnya diartikan sebagai frantic atau frenzeid. Artinya adalah gila-gilaan, kalut, mabuk atau hingar binger.

Dari asal kata ini, tampaknya kata fanatik dapat diartikan sebagai sikap seseorang yang melakukan atau mencintai sesuatu secara serius dan sungguh-sungguh. Sedangkan “isme” dapat diartikan sebagai suatu bentuk keyakinan atau kepercayaan.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia menyebutkan bahwa fanatisme adalah keyakinan (kepercayaan) yang terlalu kuat terhadap ajaran (politik, agama dan sebagainya). Jadi, dari definisi di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa fanatisme adalah keyakinan atau kepercayaan yang terlalu kuat terhadap suatu ajaran baik itu politik, agama.

BACA JUGA:  Pengertian Wirausaha, Unsur dan Contohnya

Fanatisme merupakan fenomena yang sangat penting dalam budaya modern, pemasaran, serta realitas pribadi di sosial masyarakat. Hal ini karena, budaya sekarang sangat berpegaruh besar terhadap individu dan hubungan yang terjadi di diri individu menciptakan suatu keyakinan dan pemahaman berupa hubungan, kesetian, pengabdian, kecintaan, dan sebagainya.

Perilaku fanatik terjadi sebagai akibat dari proses interaksi budaya antar individu dan dapat melahirkan bentuk-bentuk perilaku baru. Fanatisme terjadi karena dua alasan yang pertama adalah fanatisme terhadap sesuatu yang berupa benda, barang, atau orang, dan yang kedua adalah fanatisme karena keinginan sendiri.

Fanatisme agama sebenarnya adalah sebuah konsekuensi seseorang yang percaya pada suatu agama, bahwa apa yang dianutya adalah benar. Paham ini tentu akan berdampak positif pada seseorang karena yang bersangkutan akan mengaplikasikan dan merefleksikan segala hukum dalam kehidupan sehari-hari. Karena pada dasarnya, tidak ada satu agama pun yang mengajarkan kekerasan, peperangan dan permusuhan.

BACA JUGA:  Tips Belajar Efektif Untuk Mahasiswa

Dengan fanatisme, seseorang tidak akan mencampur adukan kebenaran agamanya dengan kebenaran yang lain. Dalam ajaran Islam, konsistensi (dapat disebut fanatisme) adalah sebuah keharusan bagi setiap umatnya. Seorang penganut yang tidak fanatik terhadap agama Islam tentu hanya akan merusak agama Islam itu sendiri.

Pencampuran ajaran agama dengan yang lain (terutama ibadah mahdhoh) berakibat ditolaknya amal perbuatan itu. Seperti misal, jika Islam mengharamkan suatu makanan kemudian kita mencoba melanggar hanya karena agama lain tidak mengharamkan, maka hal ini akan merusak nilai keimanan seseorang itu.

Fanatisme juga dipandang sebagai penyebab penguatan perilaku kelompok dan seringkali juga dapat menyebabkan agresi. Sebagai tipe kognitif, individu fanatik cenderung kurang memiliki kendali dan tidak rasional. Ketika bentuk kognisi ini mendasari semua perilaku, kemungkinan besar agresi akan berkembang.

Secara psikologis, orang fanatik tidak mampu memahami apa pun selain dirinya sendiri, tidak mampu memahami permasalahan orang atau kelompok lain, dan tidak mampu memahami ideologi dan filosofi selain yang diyakininya. Tanda yang jelas dari fanatisme adalah ketidakmampuan, benar atau salah, untuk memahami karakteristik pribadi orang lain di luar kelompok.

BACA JUGA:  Tips Menjaga Kesehatan Tubuh Selama Puasa

Fanatisme keagamaan melunturkan nilai-nilai moderasi beragama

Pembentukan perilaku manusia tidak terjadi dengan sendirinya akan tetapi, selalu berlangsung dengan interaksi manusia berkenaan dengan obyek tertentu, terdapat dua aspek yang kemudian mempengaruh perilaku seseorang:

Aspek Internal, yaitu aspek yang berasal dari dalam diri pribadi meliputi:

Pengalaman pribadi, pengalaman seseorang tentunya juga berpengaruh terhadap pola perilakunya

Pengaruh emosi. Emosi berpengaruh kepada seseorang bagaimana kemudian seseorang mampu mengendalikan perilakunya dalam kehipan sehari-hari.

Aspek Eksternal meliputi:

Interaksi. Interaksi manusia dengan lingkungan sekitarnya memberikan dampak terhadap pola perilaku manusia