oleh

Segera Konsumsi, 8 Makanan Ini Bisa Tingkatkan Kesehatan Otak dan Daya Ingat.

Mengkonsumsi makanan tentunya tidak sekedar memikirkan perut agar tidak lapar tetapi kita juga harus memperhatikan nutrisi yang ada didalamnya untuk membantu menjaga kesehatan seluruh tubuh kita, termasuk yang ada di otak kita. Sebenarnya otak membutuhkan kalori untuk berfungsi juga, Menurut komentar ilmiah yang disajikan dalam Prosiding National Academy of Sciences, otak sendiri dapat menggunakan sekitar 20% dari total asupan kalori tubuh untuk hari itu. Tapi bagaimana cara memberi makan otak, secara tepat? Ini semua tentang memilih bahan-bahan sehat yang juga telah terbukti meningkatkan fungsi kognitif holistik, termasuk konsentrasi, keterampilan motorik, dan kemampuan untuk mengingat ingatan kita dari waktu ke waktu.

Kita mungkin melihat peningkatan dalam fokus dan produktivitas kita selama hari kerja setelah menambahkan 8 makanan ini ke dalam menu di dapur. Tetapi dalam jangka panjang, bahan-bahan padat nutrisi ini melakukan pekerjaan berat untuk mendukung fungsi otak jangka panjang seiring bertambahnya usia.

Melansir dari laman goodhousekeeping, berikut beberapa bahan pembangkit tenaga yang menurut penelitian dapat membuat seluruh tubuh kita, termasuk otak, dalam kondisi prima seiring bertambahnya usia.

1. Mentega almond

Kacang dan mentega kacang adalah sumber vitamin E terbaik, antioksidan penting untuk perlindungan terhadap degradasi sel, yang berhubungan dengan penyakit Alzheimer. Plus, karena kacang tinggi lemak tak jenuh tunggal dan serat, mereka super-filling. Kacang almond juga tinggi kalsium, magnesium, dan kalium, dan mereka membantu menstabilkan tekanan darah, yang penting untuk meningkatkan kesehatan otak.

2. Alpukat

Buah ini penuh dengan asam lemak tak jenuh tunggal dan vitamin E, keduanya bermanfaat bagi kesehatan otak. Cobalah menambahkan alpukat ke salad favorit kamu atau sebagai bahan pembuatan kue rahasia, kamu dapat menukarnya dengan mentega dalam banyak resep tradisional untuk kue dan roti. Ingatlah bahwa meskipun alpukat mengandung lemak sehat, ia masih memiliki kalori lebih tinggi dari buah-buahan lain (seperempat alpukat mengandung sekitar 60 kalori).

3. Kacang kenari

Kebanyakan kacang memberikan pukulan serius protein nabati dan lemak sehat untuk memijat arteri kamu dari waktu ke waktu, tetapi kacang kenari terkenal karena dorongan kognitifnya. Asam alfa-linolenat (dikenal sebagai ALA) adalah salah satu asam lemak omega-3 utama yang ditemukan dalam kacang kenari dan dikenal karena efek kardiovaskularnya serta kemampuannya memberi makan pikiran Anda. Faktanya, penelitian terbaru yang dikeluarkan oleh University of California Los Angeles mengaitkan konsumsi kenari yang lebih tinggi dengan peningkatan skor tes kognitif.

4. Beri

Sama seperti sayuran berwarna cerah, buah-buahan yang hidup juga kaya nutrisi karena pigmen tumbuhan alami yang dikenal sebagai flavonoid. Flavonoid tidak hanya memberi beri warna khas, tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa beri kaya flavonoid dapat membantu kita mempertahankan atau meningkatkan fungsi kognitif seiring bertambahnya usia.

5. Brussels, Brokoli, dan Kembang Kol

Sayuran Cruciferous kaya akan anti-inflamasi dan antioksidan, dan penuh dengan vitamin C, selenium, folat, dan kalium – yang semuanya terkait dengan menurunkan risiko penurunan kognitif. Kembang kol memberi kita vitamin K tambahan, yang diperlukan untuk pembekuan darah dan kepadatan mineral tulang. Plus, karena sayuran silangan mengandung senyawa yang disebut glukosinolat, mereka dapat membantu melindungi pembuluh darah Anda. Mereka menghilangkan karsinogen berbahaya dari mempengaruhi DNA yang pada akhirnya dapat menyebabkan penurunan kognitif.

6. Kari

Senyawa utama dalam kari – kunyit – telah dikaitkan dengan manfaat perlindungan utama terhadap penurunan kognitif. Faktanya, penelitian yang dipublikasikan di Stem Cell Research & Therapy telah menunjukkan bahwa individu yang hanya sesekali mengkonsumsi kari (sekitar sebulan sekali) masih tampil lebih baik pada tes standar dibandingkan dengan mereka yang melaporkan jarang atau tidak pernah makan kari. Perlu lebih banyak bukti? Orang dewasa yang lebih tua di India jauh lebih kecil kemungkinannya (4,4 kali lebih rendah pada 2008) untuk mengembangkan Alzheimer daripada orang di Amerika Serikat.

7. Teh hijau

Teh hijau telah dikonsumsi selama ribuan tahun, dan dikenal karena khasiatnya melawan kanker. Banyak manfaat teh hijau berasal dari polifenol spesifik yang dikenal sebagai EGCG. Sebuah studi baru-baru ini yang dipublikasikan dalam jurnal Phytomedicine juga menunjukkan bahwa teh hijau berperan dalam memberi manfaat pada memori, perhatian, dan fungsi otak.

8. Kopi

Kopi mengemas nutrisi dua untuk satu ketika menyangkut kognisi. Studi sebelumnya menunjukkan efek perlindungan dari asupan kafein moderat pada penurunan kognitif, dan stimulasi umum sistem saraf pusat. Bahkan lebih banyak penelitian telah menggambarkan sebelumnya bahwa ini sebenarnya adalah respons dosis. Dengan kata lain, semakin banyak kafein yang kita minum semakin baik.

Tapi hati-hati: Penurunan kognitif juga dikaitkan dengan kebiasaan tidur yang buruk, jadi jika kamu sangat sensitif terhadap kafein, yang terbaik adalah memastikan untuk tidak minum kopi terlalu sore ya. | Iko Fazriyah

Komentar

Berita lainnya