Goyang Netanyahu, Ribuan Aktifis Israel Umumkan “Hari Pembangkang”

Goyang Netanyahu, Ribuan Aktifis Israel Umumkan “Hari Pembangkang”

ISRAEL – Wacana penggulingan Perdana Mentri Israel Benjamin Netanyahu terus menguat. Ribuan aktivis antipemerintah telah mengumumkan “Hari Pembangkang” mulai Ahad ini untuk menuntut pemilu baru ketika Israel memasuki bulan kesepuluh sejak serangan 7 Oktober 2023.

The Times of Israel melaporkan, demonstrasi pada Ahad akan menjadi bagian dari “Pekan Perlawanan” yang dimulai oleh kelompok protes mingguan mereka pada Sabtu malam. Para pengunjuk rasa mengatakan mereka akan memblokir jalan-jalan utama pada Ahad, termasuk Rute 2, 4 dan 6, dan mengadakan demonstrasi di seluruh negeri, yang berpuncak pada demonstrasi massal di luar markas militer Kirya di Tel Aviv.

Bacaan Lainnya

Demonstrasi di Kirya akan menyusul unjuk rasa di luar kantor Histadrut di Tel Aviv untuk menyerukan federasi buruh terbesar Israel agar melakukan aksi solidaritas terhadap tuntutan kelompok protes agar pemerintah mundur. Demonstrasi juga direncanakan pada Ahad pagi di luar rumah pemimpin Histadrut Arnon Bar-David di Kiryat Ono, yang sebelumnya telah menunjukkan dukungannya terhadap protes antipemerintah.

BACA JUGA:  Pengamat Nilai Mundurnya Joe Biden dari Pilpres AS Keputusan Realistis

Beberapa perusahaan terkemuka Israel, terutama di sektor teknologi dan keuangan, mengatakan mereka akan membiarkan pekerjanya mengambil cuti untuk bergabung dalam protes, yang diumumkan oleh kelompok antipemerintah pada akhir Juni. Protes tersebut akan menandai tepat sembilan bulan sejak serangan pejuang Palestina ke wilayah Israel pada 7 Oktober 2023 yang kemudian dibalas dengan brutal dengan serangan Israel ke Gaza.

Kelompok-kelompok pengunjuk rasa telah melakukan unjuk rasa setiap pekan sejak awal tahun 2023, ketika pemerintah mengumumkan rencananya untuk melemahkan sistem peradilan. Demonstrasi tersebut dihentikan selama beberapa minggu setelah tanggal 7 Oktober sebelum kembali menggunakan kekuatan penuh untuk menyerukan pemilihan umum baru, dengan alasan bahwa pemerintah memiliki keharusan moral untuk mendapatkan kembali kepercayaan masyarakat setelah gagal mencegah pembantaian terbesar dalam sejarah negara tersebut.

BACA JUGA:  PBNU Keluarkan Surat Larangan Kerja Sama dengan Lembaga Berafiliasi Israel

Dalam beberapa bulan terakhir, protes anti-pemerintah di Tel Aviv terjadi bersamaan dengan unjuk rasa Forum Sandera dan Keluarga Hilang yang menyerukan pembebasan orang-orang yang mereka cintai. Di tengah perang, kelompok-kelompok protes juga semakin menentang undang-undang yang mengecualikan siswa yeshiva dari dinas militer, yang oleh para kritikus digambarkan sebagai perebutan kekuasaan oleh mitra koalisi ultra-Ortodoks Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

“Sembilan bulan telah berlalu sejak bencana 7 Oktober, dan kita masih memiliki pemerintahan yang sama yang pada gilirannya terjadi kegagalan yang tak terbayangkan,” Eran Schwartz, direktur eksekutif koalisi kelompok protes “Bebas di Tanah Kita”, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Ia mengklaim para menteri mengabaikan para sandera, melakukan diskriminasi dan “bertahan di kursi mereka dengan cara apapun.”

BACA JUGA:  Biografi Singkat Kamala Harris yang Ditunjuk Biden jadi Penggantinya

“Pada Ahad kami akan meminta masyarakat untuk menutup negara tersebut, karena kenyataan ini harus berubah,” tambahnya. “Kami tidak akan berhenti sampai tanggal pemilu ditetapkan, dan negara ini kembali ke jalur menuju pemulihan, persatuan, dan harapan.”

Dipercaya bahwa 116 sandera yang diculik oleh Hamas pada tanggal 7 Oktober masih berada di Gaza – tidak semuanya hidup – setelah 105 warga sipil dibebaskan dari tawanan Hamas selama gencatan senjata selama seminggu pada akhir November, dan empat sandera telah dibebaskan sebelumnya. Tujuh sandera telah diselamatkan oleh tentara dalam keadaan hidup, dan 19 jenazah sandera juga telah ditemukan, termasuk tiga orang yang secara keliru dibunuh oleh militer.

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait