Didesak Partainya Mundur, Biden Hanya Mau Mundur Capres Jika Disuruh Langsung Tuhan

Didesak Partainya Mundur, Biden Hanya Mau Mundur Capres Jika Disuruh Langsung Tuhan

WASHINGTON – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden Kembali menolak desakan untuk mundur dari Pilpres AS 2024 terkait kekhawatiran atas kondisi kesehatan mentalnya. Ia bersikeras bahwa hanya “Tuhan Yang Mahakuasa” yang dapat membujuknya untuk mundur dari pencalonan.

Presiden berusia 81 tahun itu menyampaikan hal tersebut dalam sebuah wawancara TV yang bertujuan untuk memadamkan pemberontakan yang sedang berkembang di Partai Demokrat, Jumat (5/7/2024). Dalam wawancara itu, Biden dicecar oleh George Stephanopoulos dari ABC News soal desakan terhadapnya untuk mundur dari pencapresan setelah nampak terbata-bata dalam debat perdana melawan kandidat Partai Republik, Donald Trump, pekan lalu.

Bacaan Lainnya

Saat berbicara dengan Stephanopoulos di Madison, Wisconsin, setelah tanya jawab yang berapi-api, Biden terus melontarkan nada menantang. “Maksud saya, jika Tuhan Yang Mahakuasa turun dan berkata, ‘Joe, keluar dari persaingan,’ saya akan keluar dari persaingan,” katanya dengan suara yang terdengar serak setelah tanya jawab itu. “Tuhan Yang Mahakuasa tidak akan turun,” ia menegaskan dilansir the Guardian.

BACA JUGA:  Ini Alasan Biden Mundur dari Pilpres AS

Dalam tanggapan lain yang mungkin dianggap arogan atau tidak pantas oleh lawan-lawannya, ia mengklaim bahwa dia yang mengatur dunia dan tidak ada orang yang lebih memenuhi syarat untuk menjadi presiden.

“Begini, saya menjalani tes kognitif setiap hari. Setiap hari saya menjalani tes. Segala hal yang aku lakukan. Anda tahu, saya tidak hanya berkampanye, saya juga menjalankan dunia. Kedengarannya seperti hiperbola, namun kita adalah bangsa yang penting di dunia.”

Wawancara yang dilakukan pada Jumat itu merupakan saat yang kritis ketika pria berusia 81 tahun itu berusaha menyelamatkan kampanye pemilihannya kembali yang terancam setelah kinerja debatnya yang buruk pada bulan lalu. Empat anggota Kongres telah meminta Biden untuk mundur. Guardian melaporkan bahwa Mark Warner, yang mengetuai komite intelijen Senat, sedang berupaya mengumpulkan sekelompok senator Partai Demokrat untuk meminta presiden tersebut membatalkan upayanya untuk terpilih kembali.

BACA JUGA:  Uni Eropa Mulai Galak ke Israel, Tapi Sebatas Mengecam

Biden bersikeras bahwa setelah bertemu dengan para pemimpin Demokrat seperti Chuck Schumer, Hakeem Jeffries, Nancy Pelosi dan gubernur negara bagian, mereka terus mendukungnya. Stephanopoulos, mantan penasihat senior Presiden Bill Clinton, mendesak Biden tentang apa yang akan dia lakukan jika diberitahu bahwa teman-teman dan pendukungnya khawatir bahwa pencalonannya akan merugikan Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat dari Partai Demokrat. “Saya tidak akan menjawab pertanyaan itu. Itu tidak akan terjadi.”

Stephanopoulos memulai wawancara primetime dengan mengutip Pelosi, yang minggu ini mempertanyakan apakah kinerja Biden yang lemah mewakili sebuah episode atau suatu kondisi umum. “Itu adalah episode yang buruk,” tegas Biden. “Tidak ada indikasi kondisi serius. Saya kelelahan. Saya tidak mendengarkan naluri saya dalam hal persiapan dan – saya mengalami malam yang buruk.”

Stephanopoulos mencatat bahwa Biden telah kembali dari Eropa 12 hari sebelum debat dan dia telah menghabiskan enam hari di tempat peristirahatan presiden Camp David. “Mengapa waktu istirahatnya tidak cukup, waktu pemulihannya tidak cukup?” Dia bertanya.

BACA JUGA:  Pengamat Nilai Mundurnya Joe Biden dari Pilpres AS Keputusan Realistis

“Karena saya sakit. Saya merasa tidak enak. Faktanya, dokter itu ada bersama saya. Saya bertanya apakah mereka melakukan tes Covid karena mereka mencoba mencari tahu apa yang salah. Mereka melakukan tes untuk melihat apakah saya terkena infeksi atau tidak, virus. Saya tidak melakukannya. Saya baru saja terkena flu yang sangat parah.” Stephanopoulos bertanya apakah Biden menyaksikan debat tersebut setelahnya. Alih-alih memberikan jawaban ya atau tidak dengan tegas, dia mencoba berkelit. “Saya rasa saya tidak melakukannya, tidak.”

Stephanopoulos menantang Biden bahwa kekhawatiran mengenai kelayakannya untuk menduduki jabatan mengikuti suatu pola, dengan mengutip artikel New York Times baru-baru ini yang melaporkan bahwa penyimpangan jabatannya menjadi semakin sering, nyata, dan mengkhawatirkan. Biden berkata: “Bisakah saya berlari di flat 110 lantai? Tidak. Tapi saya masih dalam kondisi yang baik,” Biden bersikeras.

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait