Health  

Merawat Kesehatan Mental dalam Keluarga Dengan Memahami Pentingnya Dukungan Emosional

DEPOKPOS – Kesehatan mental adalah aspek penting dari kesejahteraan individu dan keluarga dalam komunitas Muslim.Masalah kesehatan mental seperti depresi, kecemasan, dan tekanan psikologis dapat memengaruhi siapa saja, terlepas dari latar belakang agama atau budaya. Dalam keluarga Muslim, merawat kesehatan mental setiap anggota keluarga adalah tanggung jawab bersama yang penting.

Para orangtua dan anggota keluarga dapat memainkan peran aktif dengan memberikan dukungan emosional, menciptakan lingkungan rumah yang positif, dan membantu satu sama lain menjaga keseimbangan dalam kehidupan. Dukungan Emosional dalam Keluarga Muslim Dukungan emosional dalam keluarga sangat penting untuk kesejahteraan psikologis anggota keluarga.

Mendengarkan dengan penuh perhatian, berempati, dan memberikan validasi adalah cara-cara penting bagi anggota keluarga untuk saling mendukung secara emosional. Menurut penelitian, dukungan sosial berkorelasi dengan risiko yang lebih rendah untuk depresi, kecemasan, dan stres (Rohail et al, 2019). Dalam keluarga Muslim, memberikan dukungan emosional sejalan dengan ajaran Islam tentang saling menasihati dalam kebaikan dan kesabaran.

Membangun ikatan kuat antar anggota keluarga adalah kunci untuk memelihara kesehatan mental dalam perspektif Islam. Orangtua sebaiknya memberikan perhatian penuh saat anak-anak berbicara tentang masalah mereka dan memberikan nasihat bijaksana tanpa menghakimi.Pasangan suami istri juga perlu saling mendukung dan memahami ketika menghadapi tantangan.

Dengan fondasi dukungan emosional ini, keluarga Muslim dapat meningkatkan kesejahteraan mentalnya. Menjaga Keseimbangan Hidup dalam Keluarga Muslim Selain dukungan emosional, menjaga keseimbangan dalam berbagai bidang kehidupan juga sangat penting untuk kesehatan mental keluarga Muslim.

Aktivitas spiritual seperti salat, membaca Al-Quran, dan berdzikir dapat meningkatkan ketenangan dan kesejahteraan mental. Menjalankan ibadah secara rutin membantu menjaga perspektif positif dalam menghadapi tekanan hidup.

Demikian pula, istirahat yang cukup, aktivitas fisik teratur, waktu berkualitas dengan keluarga, dan keterlibatan dalam komunitas juga bermanfaat bagi kesehatan mental. Orangtua perlu memberikan teladan dalam menjaga keseimbangan ini dan secara proaktif membantu anak mengembangkan kebiasaan sehat. Misalnya, mengatur jadwal harian keluarga yang mencakup waktu belajar, bermain, dan istirahat bagi anak.

Peran Orangtua dalam Memelihara Kesehatan Mental Keluarga Merawat sesama anggota keluarga dengan penuh kasih sayang adalah sunnah Nabi Muhammad SAW. Orangtua memegang peranan penting dalam menciptakan lingkungan rumah yang mendukung kesehatan mental semua anggotanya.

Pertama, orangtua dapat memberikan perhatian dan dukungan emosional saat anak menghadapi masalah. Mendengarkan dengan sabar dan memberi nasihat bijak tanpa menghakimi.

Kedua, orangtua menjadi teladan dalam menjalani hidup seimbang dan melakukan amalan spiritual.

Ketiga, orangtua perlu proaktif membantu anak membangun kebiasaan sehat seperti olahraga teratur, mengatur waktu, dan istirahat cukup.

Dengan peran aktif orangtua dalam memberikan dukungan emosional dan membantu keluarga menjalani gaya hidup seimbang, kesejahteraan mental semua anggota keluarga dapat ditingkatkan.

Kesehatan mental adalah aspek penting dari kesejahteraan individu dan keluarga dalam komunitas Muslim. Para orangtua dan anggota keluarga dapat memainkan peran aktif dengan memberikan dukungan emosional, menciptakan lingkungan rumah yang positif, dan membantu satu sama lain menjaga keseimbangan dalam kehidupan.

Mendengarkan dengan penuh perhatian, berempati, dan memberikan validasi adalah cara-cara penting bagi anggota keluarga untuk saling mendukung secara emosional. Dalam keluarga Muslim, memberikan dukungan emosional sejalan dengan ajaran Islam tentang saling menasihati dalam kebaikan dan kesabaran.

Oleh : Putri Amanda Nur Fajrianti
Universitas Muhammadiyah Prof Dr. Hamka