48 Jenis Pungli Berkedok Biaya Pendidikan yang Kerap Terjadi di Sekolah

48 Jenis Pungli Berkedok Biaya Pendidikan yang Kerap Terjadi di Sekolah

Dengan beragam alasan tertentu, praktik pungli tumbuh subur di setiap satuan pendidikan

DEPOKPOS – Sejumlah praktik pungutan liar atau pungli kerap terjadi di sekolah, baik di masa Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB ), selama proses belajar mengajar, ataupun menjelang kelulusan berkedok acara perpisajan.

Dengan beragam alasan tertentu, praktik pungli tumbuh subur di setiap satuan pendidikan.

Bacaan Lainnya

Orang tua murid sendiri tak banyak yang tau bahwa sejatinya sejumlah pungutan berkedok iuran berkala semisal uang kas maupun dalam bentuk sumbangan adalah termasuk kedalam kategori pungutan liar.

Ironisnya, pada saat yang sama, orang tua murid yang mengetahui bahwa praktik tersebut merupakan pungli, lebih memilih diam tak bersuara karena takut berdampak ke anak-anak mereka seperti dikucilkan atau mendapat perlakuan yang “berbeda” dari pihak sekolah.

BACA JUGA:  29 Ribu Lulusan SMP di Depok Ditolak Masuk SMA Negeri

Orang tua siswa perlu teliti untuk mengetahui berbagai modus jenis pungli di sekolah sang anak dan harus berani menyuarakan praktik melanggar hukum yang kerap terjadi di dunia pendidikan ini.

Untuk melaporkannya juga sangat mudah, cukup dengan mengunjungi situs milik Kemendikbud di url https://laporpungli.kemdikbud.go.id/

Berikut sedikitnya 48 jenis praktik pungli yang sering ditemukan di lingkungan sekolah:

  1. Uang pendaftaran masuk
  2. Uang komite
  3. Uang OSIS
  4. Uang ekstrakurikuler
  5. Uang ujian
  6. Uang daftar ulang
  7. Uang study tour
  8. Uang kas
  9. Uang les
  10. Uang buku ajar
  11. Uang paguyuban
  12. Uang syukuran
  13. Uang infak
  14. Uang fotokopi
  15. Uang perpustakaan
  16. Uang bangunan
  17. Uang LKS
  18. Uang buku paket
  19. Uang bantuan insidental
  20. Uang foto
  21. Uang perpisahan
  22. Uang sumbangan pergantian Kepsek
  23. Uang seragam
  24. Uang pembuatan pagar dan bangunan fisik
  25. Uang pembelian kenang-kenangan
  26. Uang pembelian
  27. Uang try out
  28. Uang pramuka
  29. Uang asuransi
  30. Uang kalender
  31. Uang partisipasi peningkatan mutu pendidikan
  32. Uang koperasi
  33. Uang PMI
  34. Uang dana kelas
  35. Uang denda melanggar aturan
  36. Uang UNAS
  37. Uang ijazah
  38. Uang formulir
  39. Uang jasa kebersihan
  40. Uang dana sosial
  41. Uang jasa penyeberangan siswa
  42. Uang map ijazah
  43. Uang legalisasi
  44. Uang administrasi
  45. Uang panitia
  46. Uang jasa
  47. Uang listrik
  48. Uang gaji guru tidak tetap (GTT)
BACA JUGA:  Menuju Generasi Emas 2045, Tapi Depok Cuma Punya 15 SMA Negeri di 63 Kelurahan

Laporkan Pungutan Liar di Sekolah

Larangan melakukan pungutan sesuai dengan PERMENDIKBUD RI NOMOR 44 TAHUN 2012 TENTANG PUNGUTAN DAN SUMBANGAN BIAYA PENDIDIKAN PADA SATUAN PENDIDIKAN DASAR.

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 44 TAHUN 2012 TENTANG PUNGUTAN DAN SUMBANGAN BIAYA PENDIDIKAN PADA SATUAN PENDIDIKAN DASAR

Pasal 1

Ayat 1
Pungutan adalah penerimaan biaya pendidikan baik berupa uang dan/atau barang/jasa pada satuan pendidikan dasar yang berasal dari peserta didik atau orangtua/wali secara langsung yang bersifat wajib, mengikat, serta jumlah dan jangka waktu pemungutannya ditentukan oleh satuan pendidikan dasar.

BACA JUGA:  Resmi Meluncur, Biskita Trans Depok Gratis 6 Bulan

Ayat 2
Sumbangan adalah penerimaan biaya pendidikan baik berupa uang dan/atau barang/jasa yang diberikan oleh peserta didik, orangtua/wali, perseorangan atau lembaga lainnya kepada satuan pendidikan dasar yang bersifat sukarela, tidak memaksa, tidak mengikat, dan tidak ditentukan oleh satuan pendidikan dasar baik jumlah maupun jangka waktu.

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait