Mahasiswa UGM Raih Juara 1 Smart Competition BOREYES 2024

Mahasiswa UGM Raih Juara 1 Smart Competition BOREYES 2024

DEPOKPOS – Tiga Mahasiswa dari Departemen Teknik Geologi Fakultas Teknik UGM menoreh prestasi gemilang berhasil meraih juara 1 pada Smart Competition BOREYES 2024 yang diselenggarakan oleh SPE Universitas Padjajaran SC tanggal 10–11 Mei 2024. Ketiga orang mahasiswa yang menamakan dirinya tim KL Survivor beranggotakan Muhamad Rival Ferdiansah (2021), Nishfu Laila Habibah (2021), dan Carladibra Harjanti Nayono (2022) berhasil mengalahkan 37 tim dari universitas ternama di Indonesia dan Malaysia.

Smart Competition BOREYES 2024 merupakan salah satu kompetisi dari rangkaian acara BOREYES 2024 yang diselenggarakan oleh SPE UNPAD SC. Kompetisi yang dibuat dalam format cerdas cermat di bidang minyak dan gas bumi mencakup pengetahuan lingkup geologi, geofisika, geokimia, pemboran, lumpur pemboran, reservoir, produksi, dan bisnis minyak gas bumi.

Bacaan Lainnya
BACA JUGA:  Society of Petroleum Engineers UI Raih Penghargaan Internasional

Rival menerangkan kompetisi ini dilaksanakan dalam empat tahapan kompetisi yakni Pre-elimination Round yang dilaksanakan secara daring melalui Zoom Meeting. “Pada tahap ini, masing-masing tim diberikan 15 pertanyaan dan hanya 12 tim dengan skor tertinggi yang dapat melanjutkan ke tahap selanjutnya secara luring di Unpad,” kata Rival dalam rilis yang dikirim Kamis (20/6).

Selanjutnya pada tahap kedua adalah Ranking Phase: Crossword Puzzle, dimana setiap tim diberikan satu lembar kertas dengan 15 pertanyaan yang harus dijawab pada kotak teka-teki silang. Tahap ketiga adalah Elimination Round. Pada tahap ini, tim bertanding 1 lawan 1 menurut bracket untuk menjawab pertanyaan toss-up dimana 3 dari 12 tim yang lolos akan maju ke tahap selanjutnya, yaitu Final Round: Alphabet Game. Dalam tahap terakhir, ketiga tim memperebutkan posisi juara Smart Competition. Tahapan ini berhasil ditaklukkan oleh Tim KL Survivor dengan perolehan skor 120, disusul oleh Tim Geoslay yang juga berasal dari Universitas Gadjah Mada dengan skor 90 dan Tim Sofire dari Universitas Pertamina dengan skor 40.

BACA JUGA:  Mahasiswa UI Kembangkan Metode Baru Pantau Gula Darah Tanpa Gunakan Jarum

Di bawah bimbingan Dr. Sarju Winardi, S.T., M.T., Rival mengaku senang dan bangga karena bisa memenangkan kompetisi ini karena ia dan rekannya memiliki peminatan yang cukup pada bidang minyak dan gas bumi. Di kompetisi ini, ia bisa menguji sejauh mana pengetahuannya soal minyak dan gas bumi. Selain menambah pengalaman, serta menambah relasi dengan mahasiswa dan praktisi di industri migas. “Dari kompetisi ini kami juga mendapat banyak pengalaman berharga, pengetahuan baru, serta teman-teman baru dari universitas lain dengan background studi yang berbeda-beda,” katanya.

BACA JUGA:  Mahasiswa UI Raih Juara Pertama Tingkat Internasional Berkat Inovasi Penguatan Kesiapsiagaan Bencana di Kawasan Geowisata Ujung Kulon

Selama masa persiapan mengikuti kompetisi, Nishfu Laila Habibah, mengaku ia dan tim harus banyak menghafal terminologi dalam Bahasa Inggris yang terdiri dari ribuan kosa kata. Proses ini tidak hanya menuntut konsentrasi tinggi tetapi juga kesabaran yang luar biasa. “Kemampuan menguasai terminologi ini akan menjadi poin plus tersendiri di kompetisi ini,” ujar Laila.

Kompetisi ini menjadi kompetisi yang sangat berkesan bagi Laila karena pertama kalinya berhasil menjadi Juara pertama. Ia berharap bisa mendulang prestasi yang sama di kompetisi-kompetisi selanjutnya. “Kami berharap bahwa prestasi kami dapat memicu semangat mahasiswa lain untuk mengikuti kompetisi dan menorehkan prestasi mewakili Teknik Geologi UGM,” pungkasnya.

Penulis: Dita & Tim KL Survivor

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait