Oase  

Pernikahan dalam Islam Memiliki 5 Macam Hukum, Apa Saja Ketentuan Setiap Hukumnya?

DEPOKPOS – Pernikahan menjadi suatu keharusan bagi seorang muslim untuk menghindari perbuatan maksiat. Pernikahan diwujudkan untuk menyatukan dua insan yang saling menyayangi dan ingin berbagi kehidupan sampai akhir hayat karena Allah SWT.

Pernikahan merupakan ibadah dan hal yang sangat dianjurkan oleh Allah SWT, dalam surat An-Nur ayat 32 Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak (menikah) dari hamba-hamba sahayamu yang laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Maha Luas (pemberianNya), Maha Mengetahui.” (QS. An-Nur 24: Ayat 32).

Pada firman Allah SWT tersebut, Allah SWT menyerukan kepada hambanya untuk menikah bagi orang-orang yang masih tidak bersuami ataupun tidak beristri, dan yang layak atau mampu untuk menikah di antara laki-laki dan perempuan. Tetapi, jika tidak mampu secara finansial tidak perlu khawatir karena Allah SWT sudah menyiapkan rezekinya.

BACA JUGA:  Pemimpin Terbaik Lahir dari Generasi Terbaik

Selain itu, pernikahan juga bertujuan untuk memiliki anak atau keturunan yang diperuntukan untuk melanjutkan keturunan dalam keluarga. Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman berfirman dalam surat An-Nisa ayat 1:”Wahai manusia! Bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu (Adam), dan (Allah) menciptakan pasangannya (Hawa) dari (diri)nya; dan dari keduanya Allah memperkembangbiakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Bertakwalah kepada Allah yang dengan nama-Nya kamu saling meminta dan (peliharalah) hubungan kekeluargaan. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasimu.” (QS. An-Nisa’ 4: Ayat 1).

Dalam surat An-Nur ayat 32, Allah SWT memerintahkan kepada hambanya untuk menikah bagi hambanya yang sudah mampu. Hal ini adalah salah satu ketentuan dalam salah satu hukum pernikahan. Oleh karena itu, kita akan membahas lebih dalam apa saja ketentuan-ketentuan lain dari setiap hukum pernikahan.

Hukum Pernikahan dalam Islam

Pernikahan dalam Islam memiliki 5 hukum yaitu wajib, sunnah, mubah, makruh dan, haram. Setiap hukum memiliki ketentuan-ketentuan yang memandu kita apakah menikah merupakan sesuatu yang diperbolehkan dengan kondisi dan keadaan masing-masing orang.

BACA JUGA:  Investasi Akhirat: Zakat Pondasi Kekuatan Ekonomi Umat

Pernikahan memiliki asal hukum yaitu sunnah mustahabbah atau sunnah yang sangat dianjurkan. Hal ini tentu saja berlaku untuk semua muslim, tetapi dengan keadaan dan kondisi yang berbeda-beda setiap muslim yang menjadikan pernikahan memiliki berbagai macam hukum dengan ketentuan atau kriteria yang berbeda setiap hukumnya.

Yuhnar Ilyas mengatakan hukum dari pernikahan ditentukan dari beberapa faktor atau kriteria dibawah ini, yaitu:

1.) Keinginan untuk menikah.
2.) Kemampuan untuk memberi nafkah.
3.) Kemampuan untuk melakukan hubungan seksual.
4.) Kekhawatiran terjatuh dalam perzinahan.
5.) Tidak menimbulkan kemudaratan.

Berdasarkan ketentuan atau kriteria diatas mengklasifikasikan hukum pernikahan menjadi 5, berikut hukum-hukum pernikahan menurut banyak buku fiqih:

1. Wajib
Hukum wajib untuk menikah atau tidak boleh tidak dilaksanakan, diperuntukan untuk orang yang sudah mampu untuk menikah, mampu memberi nafkah dan memiliki keinginan kuat untuk menyalurkan hasrat seksualnya yang dikhawatirkan akan terjerumus ke dalam perzinahan.

BACA JUGA:  Mendapatkan Keberkahan di Bulan Ramadhan

2. Sunnah
Hukum sunnah untuk melakukan pernikahan berlaku apabila orang tersebut sudah mampu untuk menikah, mampu memberi nafkah dan memiliki keinginan untuk menyalurkan hasrat seksualnya tetapi tidak khawatir akan terjerumus ke dalam perzinahan.

3. Mubah
Hukum mubah atau boleh untuk menikah diperuntukan bagi orang yang memiliki kondisi yang stabil dan tidak khawatir akan terjerumus dalam perzinahan.

4. Makruh
Hukum makruh untuk menikah ini diperuntukan bagi orang yang memiliki lemah syahwat, tidak memiliki keinginan untuk menikah, dan yang tidak mampu memberikan nafkah untuk keluarganya.

5. Haram
Hukum haram untuk menikah bagi seseorang jika orang tersebut tidak mampu memberikan nafkah untuk keluarganya, memiliki nafsu yang tidak mendesak atau yang tidak bertanggung jawab, dan seseorang yang menikah karena memiliki niat untuk menyakiti atau menyengsarakan pasangannya.