Dunia  

Hamas Ungkap Alasan Serang Israel pada 7 Oktober 2023

Kelompok perlawanan Palestina Hamas menerbitkan laporan 16 halaman pada Ahad (21/1/2024)

Laporan tersebut yang dinamai Narasi Kami, Operasi Badai Al-Aqsa bertujuan membantah klaim Israel.

GAZA, PALESTINA – Kelompok perlawanan Palestina Hamas menerbitkan laporan 16 halaman pada Ahad (21/1/2024), yang menyoroti motif di balik serangan lintas batas terhadap Israel pada 7 Oktober dan hubungannya dengan perjuangan Palestina. Hamas melawan tuduhan Israel.

Laporan tersebut yang dinamai Narasi Kami, Operasi Badai Al-Aqsa bertujuan membantah klaim Israel. Hamas mengatakan operasi tersebut adalah langkah yang perlu diambil dan reaksi alami terhadap rencana Israel untuk menghilangkan perjuangan Palestina, merampas tanah, melakukan Yahudisasi di tanah Palestina, dan membangun kendali penuh atas Masjid Al-Aqsa dan tempat-tempat suci.

Operasi itu mewakili langkah strategis untuk meringankan blokade di Jalur Gaza, membebaskannya dari pendudukan Israel, memulihkan hak warga negara, meraih kemerdekaan, menentukan masa depan Palestina dan membangun negara Palestina dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya.

BACA JUGA:  Genosida Berlanjut, Israel Bantai Kamp Pengungsi, 24 Tewas

Selama operasi, beberapa kesalahan dapat terjadi dalam pelaksanaan karena rusaknya sistem keamanan dan militer Israel. Hal ini menyebabkan kekacauan di sepanjang wilayah perbatasan dengan Gaza.

“Seperti yang dibuktikan banyak orang, Gerakan Hamas memperlakukan semua warga sipil yang ditahan di Gaza secara positif dan baik hati dan berusaha membebaskan mereka sejak awal agresi,” kata laporan itu.

“Hal itulah yang kami lakukan selama gencatan senjata kemanusiaan seminggu di mana warga sipil tersebut dibebaskan dengan imbalan pembebasan perempuan dan anak-anak Palestina dari penjara Israel,” lanjut laporan tersebut.

Mengenai tuduhan menargetkan warga sipil Israel selama Operasi Badai Al-Aqsa, laporan itu menyoroti Hamas menghindari menargetkan warga sipil, terutama wanita, anak-anak dan orang tua. Hal itu disebut merupakan kewajiban moral dan agama anggota Hamas.

BACA JUGA:  Genosida Berlanjut, Israel Bantai Kamp Pengungsi, 24 Tewas

Dan bahwa tuduhan Israel tersebut adalah kebohongan belaka dan fitnah. Asal tuduhan ini adalah narasi pejabat Israel, dan tidak ada sumber independen yang dapat membuktikannya.

“Rekaman video yang diambil pada hari itu-7 Oktober bersama dengan kesaksian warga Israel sendiri yang diterbitkan setelahnya menunjukkan tentara Brigade Al-Qassam tidak menargetkan warga sipil dan banyak warga Israel yang tewas oleh tentara dan polisi Israel akibat kebingungan mereka,” katanya.

“Tentara Palestina hanya menargetkan tentara pendudukan dan mereka yang membawa senjata untuk melawan rakyat kami,” katanya.

Laporan itu meminta Amerika Serikat dan negara-negara Eropa untuk mendukung proses peradilan yang menyelidiki semua kejahatan yang dilakukan di Palestina jika mereka benar-benar percaya pada keadilan, meskipun mereka menolak Israel diadili di Mahkamah Internasional.

BACA JUGA:  Genosida Berlanjut, Israel Bantai Kamp Pengungsi, 24 Tewas

Israel melancarkan serangan mematikan di Jalur Gaza menyusul serangan lintas batas oleh Hamas pada 7 Oktober. Serangan tersebut membunuh sedikitnya 25.105 warga Palestina dan melukai 62.681 orang. Sementara hampir 1.200 warga Israel diyakini tewas dalam serangan Hamas.

Serangan Israel telah menyebabkan 85 persen penduduk Gaza menjadi pengungsi di tengah kekurangan makanan, air bersih dan obat-obatan. PBB mengatakan 60 persen infrastruktur di wilayah kantong tersebut telah rusak atau hancur.