Pentingnya Pengetahuan Seks Sejak dini

DEPOKPOS – Seksualitas merupakan komponen utama dalam kehidupan manusia. Sejak lahir, manusia sudah memiliki dorongan seksual yang kemudian berkembang seiring bertambahnya usia dan pengalaman hidup. Namun, kenyataannya banyak anak-anak yang tidak diberikan edukasi seksual sejak dini dan tidak menerima akses informasi yang akurat dan tepat mengenai seks. Padahal, memiliki pengetahuan tentang seksualitas sejak dini dapat membantu anak-anak memahami serta menghargai tubuh mereka, mencegah terjadinya kehamilan di usia remaja, infeksi menular seksual, serta menghindari tindak kekerasan seksual.

Pengetahuan seks pada anak di Indonesia merupakan topik yang seringkali diabaikan dalam pembicaraan sehari-hari. Namun, penting bagi orang tua dan pendidik untuk memberikan pengetahuan seksual yang tepat pada anak-anak. Dalam artikel ini, akan dibahas mengenai pentingnya memberikan pengetahuan seks pada anak di Indonesia, serta strategi yang dapat digunakan untuk mengajarkan hal tersebut.

Menurut data yang diperoleh dari Badan Pusat Statistik pada tahun 2020, jumlah kasus kekerasan seksual terhadap anak meningkat secara signifikan di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini menunjukkan pentingnya memberikan edukasi seksual pada anak-anak, guna melindungi mereka dari tindakan kekerasan seksual yang tidak diinginkan.

Pendidikan seksual yang baik harus dimulai sejak dini, yaitu sejak anak masih berusia dini. Pendidikan seksual dapat diberikan melalui pendekatan yang tepat untuk usia anak, seperti menjelaskan bagian tubuh yang berbeda dan apa fungsi mereka. Anak-anak juga perlu diberitahu tentang keamanan tubuh dan bagaimana menghormati tubuh mereka dan tubuh orang lain.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pendidikan seks sejak dini dapat membantu mengurangi angka kekerasan seksual dan kehamilan remaja. Hal ini karena anak-anak yang memiliki pengetahuan seksual yang baik dan benar lebih mudah untuk memahami batasan-batasan tubuh mereka dan bagaimana menolak tindakan yang tidak diinginkan.

Pendidikan seksual juga membantu anak-anak memahami perbedaan gender dan orientasi seksual, sehingga mereka dapat menghargai perbedaan tersebut dan menghindari tindakan diskriminatif. Anak-anak yang mendapatkan pendidikan seks sejak dini juga lebih mampu mengembangkan hubungan yang sehat dan bermakna dengan orang lain.

Namun, menyampaikan informasi seksual kepada anak bukanlah hal yang mudah. Banyak orang tua di Indonesia yang merasa risih membicarakan topik ini dengan anaknya karena dianggap tabu. Selain itu, pendidikan seks yang tidak memadai oleh orang tua dan pendidik sendiri dapat menjadi penghambat pendidikan seks yang memadai untuk anak.

Untuk mengatasi masalah ini, orang tua dan pendidik perlu memahami bahwa memberikan edukasi seksual pada anak adalah suatu hal yang penting dan wajib dilakukan. Beberapa strategi yang dapat digunakan dalam memberikan edukasi seksual pada anak di Indonesia antara lain:

⦁ Menjelaskan secara sederhana dan jelas mengenai organ reproduksi pada anak, termasuk cara kerjanya.
⦁ Mengajarkan tentang kebersihan dan kesehatan reproduksi pada anak, seperti pentingnya menjaga kebersihan organ reproduksi dan menghindari penularan penyakit.
⦁ Memberikan pengetahuan tentang perbedaan gender dan identitas seksual, serta menjelaskan tentang hak-hak seksual.
⦁ Menjelaskan tentang batasan-batasan yang ada dalam hubungan seksual dan bagaimana cara menjaga diri dari tindakan kekerasan seksual.
⦁ Memberikan contoh kasus kekerasan seksual pada anak dan cara untuk melaporkannya.

Penting untuk diingat bahwa pendekatan dalam memberikan edukasi seksual pada anak harus disesuaikan dengan usia dan tingkat pemahaman anak. Orang tua dan pendidik juga harus memastikan bahwa mereka memberikan edukasi seksual yang akurat dan terpercaya.

Yuniar Selviana Dewi
Prodi Keperawatan Universitas Binawan