oleh

Kandungan Nikotin dalam Rokok Elektrik

Setelah setahun lebih Legal, pengguna Vape di Indonesia telah mencapai lebih dari 1 juta orang dan mayoritas penggunanya berasal dari perokok aktif. Mereka memilih pindah ke Rokok Elektrik (VAPE) karena merasa lebih mudah & praktis.

VAPE atau biasa dikenal dengan Rokok Elektrik adalah salah satu jenis penghantar Nikotin Elektrik. Vape memiliki berbagai bentuk dan ukuran, tetapi terdapat tiga komponen utama yaitu Baterai, Elemen Panas, dan Tabung yang berisi cairan (Cartridge).

Beberapa orang mengatakan bahwa penggunaan Vape lebih aman daripada Rokok Tembakau. Akibatnya, banyak orang beralih karena percaya dapat menghindarinya dari risiko penyakit jantung dan kanker yang berhubungan dengan penggunaan Rokok Tembakau.

BACA JUGA:  Kenali Gejala Virus Corona dan Upaya Pencegahannya

Dilansir dari hellosehat karena bahaya vape tersebut, Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah memberi peringatan kepada seluruh negara di dunia untuk melarang anak-anak, ibu hamil, dan wanita usia produktif untuk mengisap rokok elektrik. Bahaya dari Rokok Tembakau ialah asapnya, dan Rokok Elektrik tidak menghasilkan asap melainkan uap air (Liquid).

Sama seperti Rokok Tembakau, rokok elektrik juga mengandung Nikotin atau Zat Adiktif. Zat ini yang sebenarnya sangat membahayakan untuk tubuh manusia. Karena ketika Anda menggunakannya, Anda akan merasa ingin selalu memakainya lagi, dan dapat menimbulkan perasaan mudah marah, gelisah, dan cemas.

Nikotin dalam Cairan Vape (E-Liquid) dipanaskan oleh elemen pemanas dalam Vape kemudian menghasilkan uap air yang anda hisap. Dalam cairan rokok elektrik mengandung 3 komponen yaitu Glikol atau Gliserin yang berfungsi untuk memproduksi uap air.

BACA JUGA:  Kenali Gejala Virus Corona dan Upaya Pencegahannya

Penelitian menunjukan bahwa menghirup propilen glikol dapat menyebabkan iritasi saluran pernafasan pada beberapa individu, Nikotin, ditemukan dalam konsentrasi yang berbeda-beda, antara 0-100 mg/ml dalam satu Rokok Elektrik, Penambah Rasa, seperti rasa coklat, vanilla, buah-buahan, dan lainnya, sehingga Perokok Elektrik dapat menikmati sensasi rasa tertentu dalam setiap hisapannya. Maka dari itu, Pengguna Rokok Elektrik lebih banyak tertatrik karena banyak pilihan rasanya sesuai yang masing-masing pribadi inginkan.

Dalam Journal of American College of Cardiology, vape dengan berbagai perasa yang bahkan didalamnya tanpa nikotin pun memicu disfungsi pembuluh darah yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung itu. Dua perasa yang paling berbahaya adalah rasa kayu manis dan mentol. Tetapi untuk secara keseluruhan sel-sel menunjukkan tanda-tanda kerusakan dan peradangan, kurang mampu membentuk pembuluh darah baru.

BACA JUGA:  Kenali Gejala Virus Corona dan Upaya Pencegahannya

Terbukti banyak yang terjebak pada Vape karena Perasa itu tersebut. Perasa ini sangat beracun, melebihi zat nikotin pada Rokok Tembakau.

Nyatanya Rokok Elektrik bukan menjadi pilihan yang tepat atau lebih sehat dibandingkan dengan Rokok Tembakau. Satu-satunya pilihan gaya hidup sehat yang sebaiknya Anda lakukan adalah Berhenti Merokok, apapun bentuknya. | Finka Salsabilla Putri

Komentar

Berita lainnya