Dorong Tercapainya Produksi dan Konsumsi Plastik yang Berkelanjutan Melalui Desain Kebijakan Fiskal

Dorong Tercapainya Produksi dan Konsumsi Plastik yang Berkelanjutan Melalui Desain Kebijakan Fiskal

DEPOK – Industri Daur Ulang Plastik (IDUP) berperan penting dan menjadi salah satu ujung tombak dalam penerapan Reuse, Reduce, dan Recycle (3R), sayangnya dalam pelaksanaan fungsinya IDUP masih memiliki keterbatasan kapasitas produksi, karena berbagai faktor. Salah satunya adalah karena jumlah volume sampah plastik yang dihasilkan terus meningkat dan kualitasnya rendah atau bahkan tidak layak untuk didaur ulang.

“Saat ini, kapasitas IDUP di Indonesia dalam mendaur ulang sampah plastik masih berkisar 7% atau sekitar 810.000 ton, dan ini harus ditingkatkan untuk mencapai target Intended Nationally Determine Contribution (INDC) dan Sustainable Development Goals (SDGs) melalui pemberian insentif fiskal,” ujar Dr. Andang Wirawan Setiabudi, salah seorang Doktor dari Fakultas Ilmu Administrasi (FIA) Universitas Indonesia (UI).

Bacaan Lainnya

Oleh karena itu, Dr. Andang melakukan penelitian untuk menganalisis bagaimana kebijakan fiskal digunakan oleh pemerintah guna meningkatkan kapasitas IDUP. Penelitiannya tersebut juga untuk menemukan desain kebijakan insentif fiskal dan studi komparasi penggunaan kebijakan fiskal di berbagai negara dalam menangani sampah plastik.

BACA JUGA:  UI Anugerahkan Gelar Adjunct Professor kepada Pakar Onkologi Radiasi dari Jepang

“Hasilnya menunjukkan bahwa insentif fiskal berupa subsidi langsung biaya pemilahan sampah plastik, supertax deduction, tax holiday, aturan khusus untuk IDUP, pengenaan cukai plastik yang relevan, serta fasilitas Pajak Pertambahan Nilai (PPN) Ditanggung Pemerintah (DTP) terhadap biji plastik daur ulang, adalah desain-desain yang dapat mendorong pertumbuhan industri ini secara signifikan,” kata Dr. Andang.

Sementara itu, studi perbandingan dengan kebijakan serupa di negara lain, seperti Thailand, Jerman, Korea Selatan, dan Malaysia juga memberikan gambaran bahwa kombinasi insentif dan taxing (disinsentif) telah terbukti berhasil dalam meningkatkan kapasitas daur ulang plastik di tingkat nasional. “Kebijakan fiskal yang tepat dapat menjadi faktor pendorong yang kuat bagi peningkatan kapasitas IDUP dan menggerakkan masyarakat menuju pola konsumsi dan produksi yang lebih berkelanjutan,” ujar Dr. Andang.

Dari penelitian yang telah dilakukannya tersebut, Dr. Andang memberikan saran untuk meningkatkan kolaborasi kebijakan fiskal dengan berbagai kebijakan publik lainnya. Seperti kemudahan pemberian modal bagi IDUP dari pihak perbankan, dalam rangka mempercepat peningkatan kapasitas IDUP untuk mengendalikan volume sampah plastik di masyarakat.

BACA JUGA:  Ditunjuk Biden jadi Penggantinya di Pilpres AS, Ini Kata Kamala Harris

Selain itu, perlu menyusun revisi konsep aturan implementasi desain insentif fiskal terhadap IDUP. Seperti Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 130 tahun 2020 tentang industri pioneer yang berhak mendapatkan tax holiday. Konsep lainnya adalah merancang aturan pemberian subsidi dan pengenaan PPN DTP untuk produk biji plastik daur ulang.

Kemudian, Dr. Andang menyarankan untuk mempercepat pengenaan taxing dan insentif yang diadopsi dari praktik terbaik internasional seperti yang telah diterapkan di negara lain, yaitu di Thailand, Jerman, Korea Selatan, dan Malaysia. Ini telah terbukti berhasil meningkatkan kapasitas daur ulang plastiknya. Kebijakan taxing dimaksud adalah segera menerbitkan Peraturan Pemerintah (PP) tentang pengenaan cukai plastik yang tertunda dari tahun 2019 sampai sekarang.

“Rekomendasi ini dirancang untuk memberikan landasan bagi pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya dalam merumuskan dan mengimplementasikan kebijakan fiskal yang efektif untuk mendukung industri daur ulang plastik di Indonesia. Dengan demikian, diharapkan dapat mengurangi dampak lingkungan dari sampah plastik serta mendorong pola konsumsi dan produksi yang lebih berkelanjutan,” ujar Dr. Andang.

BACA JUGA:  Dies Natalis ke-60, FTUI Luncurkan Departemen Interdisiplin Keteknikan

Berkat penelitiannya yang berjudul “Desain Kebijakan Fiskal Industri Daur Ulang Sampah Plastik untuk Mendorong Tercapainya Produksi dan Konsumsi Plastik yang Berkelanjutan”, Dr. Andang berhasil meraih gelar Doktor bidang Ilmu Administrasi, Program Pascasarjana FIA UI di Auditorium EDISI 2020 Gedung M FIA UI, pada Senin (25/6). Ia merupakan doktor ke-43 dari FIA UI dan ke- 231 dalam Ilmu Administrasi dengan yudisium sangat memuaskan.

Sidang promosi doktoral tersebut diketuai oleh Prof. Dr. Amy Yayuk Sri Rahayu, M.Si dengan Promotor Prof. Dr. Gunadi, M.Sc., Ak.; dan Co-Promotor Prof. Dr. Haula Rosdiana, M.Si. Sementara tim penguji pada sidang promosi tersebut terdiri dari Dr. Machfud Sidik, M.Sc.; Dr. Ning Rahayu, M.Si.; Dr. Titi Muswati Putranti, M.Si.; Dr. Milla Sepliana Setyowati, M.Ak.; dan Dr. Inayati, M.Si.

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait