Mengenal Lembaga Amil Zakat

DEPOKPOS – Zakat sebagai salah satu hal terpenting dalam agama islam sebagaimana zakat juga termasuk dalam salah satu rukun islam yaitu rukun islam ketiga tentang membayar zakat, saking penting nya zakat di sini kementrian agama membuat suatu Lembaga yang khusus untuk menangani tentang kasus zakat di Indonesia atau yang biasa kita kenal dengan LAZ atau Lembaga amil Zakat Lembaga adalah badan (organisasi) yang tujuannya melakukan suatu usaha,menurut fatwa MUI no 8 Tahun 2011 yang dimaksud dengan amil zakat sendiri adalah:(uin suska riau, n.d.)

1. Seorang atau sekelompok orang yang diangkat oleh pemerintah untuk mengelola pelaksanaan ibadah zakat yang di kumpulkan dari masyarakat

2. Seseorang atau sekelompok orang yang dibentuk oleh masyarakat dan disahkan oleh pemerintah untuk mengelola pelaksanaan ibadah zakat.

Lembaga amil zakat menurut UU No 23 Tahun 2011 tentang pengelolaan zakat pasal (1) ayat 8 disebutkan bahwa Lembaga Amil Zakat yang selanjutnya disingkat LAZ merupakan lembaga yang dibentuk oleh masyarakat daerah setempat yang memiliki tugas membantu pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunaan zakat. Lembaga amil zakat juga didefinisikan sebagai institusi pengelolaan zakat yang sepenuhnya dibentuk atas prakarsa masyarakat dan oleh masyarakat yang bergerak dibidang da’wah, pendidikan, sosial dan kemaslahatan umat.

BACA JUGA:  Mengenal Leasing Syariah dan Penerapannya

Lembaga amil zakat dikukuhkan, dibina dan dilindungi pemerintah.Sebagaimana dijelaskan dalam pasal 17 UU No.23 Tahun 2011 pembentukan LAZ oleh masyarakat dimaksudkan untuk membantu BAZNAS dalam pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunaan zakat. Jadi lembaga amil zakat adalah lembaga atau instansi atau badan yang didalamnya terdapat sekelompok orang yang disahkan pemerintah,yang bertugas membantu pengumpulan, pendistribusian dan pendayagunaan zakat demi kemaslahatan umat.(uin suska riau, n.d.)

Perbedaan BAZNAS UPZ dan LAZ

1. Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS)

BAZNAS (Badan Nasional Zakat dan Amir) didirikan oleh pemerintah untuk melaksanakan administrasi zakat pada tingkat nasional.

BACA JUGA:  Tantangan Seseorang yang Memilih Tidak Memiliki Anak

BAZNAS merupakan lembaga pemerintah non struktural yang independen dan bertanggung jawab kepada Presiden melalui Menteri.

Dalam menjalankan amanahnya, BAZNAS menyelenggarakan fungsi perencanaan, pelaksanaan, pengelolaan, dan pelaporan pengumpulan, pendistribusian, dan pemanfaatan Zakat.

BAZNAS juga dapat melakukan kerja sama dengan pihak-pihak terkait dalam lingkup ketentuan hukum.

Selain itu juga dibentuk BAZNAS Provinsi dan BAZNAS Kabupaten/Kota untuk melaksanakan penyelenggaraan zakat di tingkat provinsi dan kabupaten/kota.

BAZNAS negara dibentuk oleh seorang menteri dari gubernur setelah BAZNAS diaudit.

BAZNAS Kabupaten/Kota dibentuk oleh Menteri atau pejabat yang ditunjuk atas usul Bupati/Walikota dengan imbalan dari BAZNAS.

2. Unit Pengumpulan Zakat (UPZ)

BAZNAS, BAZNAS Provinsi, BAZNAS Kabupaten/Kota dapat membentuk UPZ kepada instansi pemerintah, badan usaha milik negara, badan usaha daerah, badan usaha swasta, dan perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dalam melaksanakan tugas dan fungsinya; Pemerintah daerah juga dapat membentuk UPZ.

BACA JUGA:  Semakin Populernya Fenomena Childfree Dikalangan Gen Z

3. Lembaga Amil Zakat

Lembaga Amil Zakat (LAZ) adalah Lembaga yang dibentuk masyarakat setempat yang memiliki tugas membantu pengumpulan, pendistribusian dan pendayagunaan zakat.

Lembaga Amir Zakat (LAZ) merupakan lembaga yang bertugas menghimpun dan menyalurkan Zakat, Infaq, Sedekah dan Wakaf.

Berikut beberapa LAZ yang terdaftar di Indonesia:

1.Dompet Dhuafa Republika: Lembaga nirlaba milik warga negara Indonesia, dana ZISWAF (Zakat, Infaq, Sadaqah, Wakaf)

2.BAZNAS (Badan Amir Zakat Nasional) : Satu-satunya Badan Amir Zakat yang didirikan oleh pemerintah .

Misinya adalah menyalurkan Zakat, Infaq dan sedekat mungkin dengan tingkat nasional¹.

3.nisiatif Zakat Indonesia: Lembaga Zakat Amir resmi terdaftar dalam daftar LAZ Kementerian Agama.

Dengan motto “Membuat segalanya lebih mudah, lebih mudah”, IZI berkomitmen untuk membangun lembaga Zakat yang lengkap dan sesuai dengan Ashnav dan Maqasid (tujuan) Syariah.