Dunia  

Pembantaian di Rumah Sakit di Gaza, Sebuah Kejahatan Perang

GAZA, PALESTINA – Penargetan Rumah Sakit Arab al-Ahli di Gaza adalah “pembantaian perang yang mengerikan” yang tidak dapat ditoleransi, kata Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

Abbas berada di Yordania untuk pertemuan empat pihak namun menarik diri setelah serangan pada Selasa malam. Belakangan, Yordania mengumumkan pembatalan pertemuan puncak dengan presiden AS dan Mesir.

“Mengingat bencana yang terjadi malam ini, dan karena kepedulian terhadap rakyat kami, saya memutuskan untuk mempersingkat kunjungan saya dan kembali ke tanah air untuk berada di antara umat saya dalam cobaan besar ini, dan saya setuju dengan saudara-saudara di Yordania dan Mesir. untuk membatalkan pertemuan puncak yang dijadwalkan hari ini di Amman dengan Presiden Biden,” kata Abbas.

BACA JUGA:  Korban Tewas di Gaza Meningkat Tinggi jadi 30.320 Jiwa

“Kami tidak akan membiarkan [bencana] Nakba baru terjadi di abad ke-21, dan kami tidak akan menerima pengungsian warga kami lagi. Rakyat kami akan tetap teguh di tanah airnya dan tidak akan pergi, apa pun pengorbanannya.

“Kami akan melakukan segala yang diperlukan untuk menghentikan pertumpahan darah di Gaza dan Tepi Barat. Kami tidak akan menerima apa pun selain menghentikan perang ini, dan Dewan Keamanan harus memikul tanggung jawabnya dan mengambil inisiatif untuk mengeluarkan resolusi yang mengecam kejahatan ini dan segera menghentikan agresi.

BACA JUGA:  3000 Yatim Palestina Siap Diasuh Indonesia Melalui Adara

“Rakyat kami tidak akan berlutut, tidak akan menyerah, dan akan menang.”

Setidaknya 37 orang lagi tewas dalam serangan udara terpisah yang menargetkan dua lingkungan di sebuah kamp pengungsi di Gaza utara, menurut para pejabat.

Kementerian Dalam Negeri di Gaza mengatakan pemboman Israel menghantam wilayah al-Qasaib dan Halima al-Saadia di Jabalia.

Di Gaza selatan, setidaknya dua orang juga tewas dan tujuh lainnya terluka dalam serangan udara Israel pada Rabu pagi, Al Jazeera Arab melaporkan.

BACA JUGA:  Penjajah Israel Bunuh 104 Warga Gaza saat Tunggu Bantuan

Laporan itu mengatakan pemboman itu menghantam sebuah apartemen tempat tinggal di kota Hamad di Khan Younis.

Jumlah kematian yang belum ditentukan juga dilaporkan di Yarmouk setelah serangan Israel lainnya.