Dunia  

PBB: 338.000 Pengungsi di Gaza, Israel Langgar Hukum Kemanusiaan

“Keputusan Israel untuk mencabut akses terhadap kebutuhan dasar warga sipil Palestina yang tinggal di Gaza melanggar hukum internasional,”

GAZA, PALESTINA – Situs berita Aljazeera melaporkan bahwa PBB menyebutkan bahwa 338.000 orang telah mengungsi di Gaza, seiring terus berlanjutnya serangan bom Israel yang menghancurkan.

Kondisi di daerah kantong padat penduduk, tempat tinggal lebih dari dua juta orang, semakin memprihatinkan, dan warga Palestina di Gaza tidak punya tempat tujuan.

BACA JUGA:  Genosida Berlanjut, Israel Bantai Kamp Pengungsi, 24 Tewas

“Keputusan Israel untuk mencabut akses terhadap kebutuhan dasar warga sipil Palestina yang tinggal di Gaza melanggar hukum internasional,” kata mantan kepala Human Rights Watch Kenneth Roth.

“Dalam bidang kebutuhan kemanusiaan, pemerintah Israel telah mengepung seluruh Gaza,” kata Roth dalam wawancara dengan Al Jazeera.

Roth, yang kini mengajar di Universitas Princeton, menambahkan bahwa kekejaman yang dilakukan kelompok bersenjata Hamas terhadap warga sipil Israel tidak membenarkan “balas dendam” dan “hukuman kolektif” terhadap warga sipil Palestina.

BACA JUGA:  Genosida Berlanjut, Israel Bantai Kamp Pengungsi, 24 Tewas

“Premis dasar hukum humaniter internasional adalah bahwa kejahatan perang yang dilakukan oleh satu pihak tidak pernah membenarkan kejahatan perang yang dilakukan pihak lain. Ada kewajiban independen kedua belah pihak untuk menghormati hukum perang.

“Sepertinya militer Israel terus bertindak tanpa perhatian yang memadai untuk menyelamatkan warga sipil. Dan serangan yang tidak pandang bulu dan tidak proporsional semacam itu … merupakan kejahatan perang.”