Tips dari Polisi, Cara Hadapi Debt Collector di Jalan

Sementara Tips dari Netizen: Selalu dokumentasikan kejadian di jalan dengan cara merekan video lalu viralkan di media sosial.

DEPOKPOS – Polisi mengimbau warga mewaspadai aksi debt collector yang menarik paksa kendaraan di jalanan. Apalagi, aksi begal dengan modus mengaku-aku sebagai debt collector belakangan ini marak terjadi.

Dirkrimum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi mengimbau masyarakat memahami SOP dalam penarikan objek jaminan fidusia.

Salah satunya, debt collector wajib menunjukkan surat tugas dari leasing yang menggunakan jasanya.

“Di lain pihak, hal penting yang perlu di perhatikan bahwa apabila ada cedera janji atau wanprestasi antara debitur dan kreditur dan tidak ada kesepakatan di antara keduanya, maka penerima fidusia ataupun kreditur dalam hal ini perusahaan pembiayaan tidak serta merta bisa mengambil paksa obyek jaminan fidusia tersebut,” terang Kombes Hengki Haryadi kepada wartawan, Kamis (2/3/2023), dilansir Detikcom.

BACA JUGA:  PPIJ Kolaborasikan Syariat dan Higienitas dalam Pelatihan Penyembelihan Kurban Metode HACCP

Debt collector tidak bisa serta-merta menarik paksa kendaraan dari konsumen di jalanan. Penarikan kendaraan yang merupakan ojek jaminan fidusia harus melalui penetapan pengadilan.

“Karena berpotensi menimbulkan perbuatan pidana, bisa (ditarik) melalui penetapan pengadilan,” imbuhnya.

Di sisi lain, masyarakat juga harus aware terhadap aksi kejahatan dengan modus mengaku-aku sebagai debt collector.

BACA JUGA:  BPK RI Temukan Pungli di Sekolah, Pj Bupati Bogor Kumpulkan Kepala Sekolah

Catatan Polda Metro Jaya, sudah ada 26 kasus pencurian dengan kekerasan dengan modus operandi menyamar sebagai debt collector selama 5 bulan terakhir ini.

“Mereka berprilaku seolah-olah debt collector yang merupakan perwakilan dari perusahaan leasing dalam melakukan penarikan obyek jaminan fidusia. Dalam kenyataannya mereka adalah kriminal bukan debt collector,” katanya.

Oleh karena itu, penting bagi masyarakat untuk memahami SOP dalam penarikan objek jaminan fidusia.

Simak tips berikut dari Kombes Hengki:

BACA JUGA:  BPK RI Temukan Pungli di Sekolah, Pj Bupati Bogor Kumpulkan Kepala Sekolah

1. Debt collector wajib menunjukkan surat tugas dari perusahaan pembiayaan yang menggunakan jasanya.
2. Debt collector wajib memiliki sertifikat profesi pembiayaan Indonesia (SPPI) yang di keluarkan oleh APPI.
3. Debt collector wajib membawa fotokopi sertifikat jaminan fidusia.
4. Debt collector wajib membawa surat somasi.

Sementara Tips dari Netizen: Selalu dokumentasikan kejadian di jalan dengan cara merekan video lalu viralkan di media sosial.

 

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait