Muhammadiyah Gerak Cepat Bantu Warga Terdampak Erupsi Merapi

DEPOKPOS – Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) Pimpinan Pusat Muhammadiyah bergerak cepat membantu warga yang terdampak erupsi Gunung Merapi dengan melakukan respons darurat.

“MDMC sudah membuka pos koordinasi dan pos pelayanan yang sampai sekarang masih buka. Artinya, ketika ada kejadian erupsi, baik itu erupsi freatik atau erupsi yang lebih besar sudah siap,” ujar Wakil Ketua MDMC PP Muhammadiyah, Naibul Umam dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis.

Naibul mengatakan MDMC sudah menyiapkan perencanaan sistem kesiapsiagaan jika sewaktu-waktu Gunung Merapi erupsi. Bahkan, perencanaan tersebut disiapkan sejak 2020.

Sebagai respons darurat, MDMC langsung membagikan 20 ribu masker ke masyarakat di sejumlah wilayah yang terdampak hujan abu vulkanik.

BACA JUGA:  Sisihkan Uang Jajan, 6 Tahun Berturut Bocah 13 Tahun Selalu Berqurban dari Tabungan Sendiri

Respons darurat yang lainnya adalah membagikan google atau kacamata pelindung kepada warga seperti petani yang sawah dan kebunnya berada di lereng Merapi.

“Ada 20.000 masker yang sudah diberikan ke masyarakat, mulai di Kecamatan Dukun, Kecamatan Sawangan, Tegalrejo dan Kecamatan Candimulyo, sampai di kota Magelang,” kata dia.

MDMC juga menyiagakan relawan untuk daerah Klaten, Boyolali, dan Sleman walaupun dampak erupsinya belum begitu serius. Salah satu pendampingan MDMC di sana, yakni mengajak masyarakat untuk mengakses informasi dari sumber yang tepat seperti informasi dari BPPTKG soal Merapi.

BACA JUGA:  Sisihkan Uang Jajan, 6 Tahun Berturut Bocah 13 Tahun Selalu Berqurban dari Tabungan Sendiri

Ia mengatakan saat ini tim MDMC terus melakukan pemantauan pada pos pelayanan di Desa Dukun, Desa Sawangan, serta pos koordinasi di Magelang. Dari hasil penilaian relawan, sebaran abu vulkanik berdampak kepada kesehatan manusia dan berpengaruh kepada ternak.

Persediaan rumput sebagai sumber pakan ternak mulai menipis, karena terkena abu vulkanik, sehingga tidak layak dikonsumsi.

“Alhamdulillah, mulai tanggal 12 lalu hingga hari ini sudah puluhan orang mengirim rumput untuk ternak sapi dan kambing di daerah-daerah yang terdampak,” kata Umam.

Selain dampak kepada peternak, tim MDMC juga menemukan adanya dampak pada keberlanjutan hidup bagi petani di lereng Merapi. Karena banyak tanaman yang rusak akibat abu vulkanik yang menempel di tanaman.

BACA JUGA:  Sisihkan Uang Jajan, 6 Tahun Berturut Bocah 13 Tahun Selalu Berqurban dari Tabungan Sendiri

“Contohnya, terjadi pada petani kembang kol yang harus memanen lebih cepat karena takut rusak dan ketika dijual hasilnya sangat tidak sesuai harga jual semestinya,” kata dia.

Oleh karena itu, MDMC mendorong pemerintah untuk membantu petani dan peternak di desa-desa terdampak tersebut. MDMC juga meminta agar secepatnya dilakukan distribusi air bersih, sebab beberapa daerah mulai kesulitan air. []

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait