Serangan Israel di Gaza Paksa Relawan Kemanusiaan Evakuasi

Serangan Israel di Gaza Paksa Relawan Kemanusiaan Evakuasi

PALESTINA – Lembaga Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) pada Sabtu (29/6) mengatakan bahwa pihaknya telah terpaksa melakukan evakuasi kantor pusat sementara di bagian selatan Jalur Gaza setelah mendapatkan serangan Israel.

“PRCS sepenuhnya mengevakuasi kantor pusat administratif sementara mereka di daerah Mawasi Khan Younis karena pecahan peluru yang jatuh ke gedung dan penembakan langsung, yang menimbulkan bahaya bagi staf yang bekerja di dalam,” tulis lembaga itu di platform X.

Bacaan Lainnya
BACA JUGA:  Biadab! Israel Serang Kamp Pengungsi Al-Mawasi, 90 Tewas, Ratusan Terluka

Dengan mengabaikan resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut gencatan senjata segera, Israel menghadapi kecaman internasional di tengah serangan brutal yang terus berlanjut di Gaza sejak 7 Oktober 2023.

Lebih dari 37.800 warga Palestina telah terbunuh di Gaza, sebagian besar adalah wanita dan anak-anak, dan lebih dari 86.800 lainnya terluka, menurut otoritas kesehatan setempat.

BACA JUGA:  Reaksi Dunia Terhadap Serangan Israel di Kamp Pengungsi al-Mawasi: Pembantaian yang Brutal

Selain itu, lebih dari delapan bulan setelah perang yang dilancarkan penjajah Zionis itu, sebagian besar wilayah Gaza hancur akibat blokade makanan, air bersih, dan obat-obatan yang turut melumpuhkan daerah tersebut.

Israel dituduh melakukan genosida di Mahkamah Internasional, yang putusan terbarunya memerintahkan Tel Aviv untuk segera menghentikan operasinya di Rafah, tempat lebih dari 1 juta warga Palestina mencari perlindungan dari perang sebelum diserbu pada 6 Mei.

Pos terkait