Hadiri Munas Dai Rantau Minang, Ini Pesan dan Harapan KH Bachtiar Nasir

JAKARTA – Pimpinan Perkumpulan AQL KH Bachtiar Nasir menghadiri Munas ke 1 Dai Rantau Minang (Daram) di Hotel Balairung Jakarta, Ahad (24/9/2023).

Selain KH Bachtiar Nasir, Munas Daram juga dihadiri oleh Mahyeldi Ansharullah (Gubernur Sumatera Barat), Buya Anwar Abbas (Ketua PP Muhammadiyah), Buya Amirsyah Tambunan (Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia), Fasli Jalal (Rektor Universitas Yarsi), dan tokoh/dai rantau Minang lainnya.

Pada kesempatan ini, UBN sapaan akrab KH Bachtiar Nasir menyampaikan beberapa pesan dan harapan kepada Dai Rantau Minang. UBN berharap agar Daram menjadi suluh untuk masyarakat Minang maupun Indonesia.

Daram diharapkan UBN dapat melanjutkan perjuangan dai dan ulama Minang terdahulu dalam berdakwah dan membangun pendidikan Islam.

“Saya juga berharap agar Daram melanjutkan perjuangan para dai pendahulunya, yang bukan hanya mampu membangun dakwah dan lembaga pendidikan di Sumbar, tetapi mereka juga bahkan menjadi syaikh pengajar di Masjidil Haram,” ungkap UBN yang juga salah satu Dewan Penasehat Daram.

UBN menyebut Syaikh Muhammad Djamil Djambe dan Syaikh Yasin Al Fadani sebagai dai asal Minang yang terkenal di Arab Saudi pada masanya.

Begitu juga Daram harus menjadi penerus ulama Minang terdahulu yang mampu membangun lembaga-lembaga pendidikan Islam yang berkualitas.

“Para pendahulunya telah menjadi teladan baik. Lembaga-lembaga pendidikan yang mereka pimpin, mereka bangun menjadi model pendidikan modern di Jawa pada masanya,” kata UBN.

Kemudian, Daram bisa mengikuti jejak Buya Hamka dan M. Natsir yang telah berkontribusi membangun umat dan bangsa Indonesia.

“Sebagaimana pejuang pejuang politik mereka seperti M Natsir dan Buya Hamka, mereka adalah dai-dai rantau Minang yang melahirkan dan membangun Indonesia,” ujar UBN.

Mereka, lanjut UBN, juga berkiprah di bidang politik dan dakwah dan telah melahirkan karya-karya spektakuler.

“Nah ini harapan dan pesan saya kepada Dai Rantau Minang. Selain itu, senantiasa merekatkan persatuan dan menjadi perekat umat agar senantiasa berada di jalur yang Allah ridai,” pungkas UBN.*