Selama 2022, 953 Bangunan Palestina Dihancurkan Israel

Jumlah tersebut menjadi angka tertinggi yang tercatat sejak 2016

DEPOKPOS – Otoritas Israel menghancurkan 953 bangunan Palestina di wilayah pendudukan Tepi Barat selama 2022, menurut Uni Eropa (EU) pada Selasa waktu setempat.

“Pada 2022 total 953 bangunan di Tepi Barat, termasuk di Yerusalem Timur, dihancurkan atau disita,” kata Kantor Perwakilan Uni Eropa untuk Palestina dalam sebuah pernyataan. Jumlah tersebut menjadi angka tertinggi yang tercatat sejak 2016,” katanya.

Bacaan Lainnya
BACA JUGA:  Qatar Sebut Pengakuan Spanyol atas Palestina Langkah Penting dan Berani

Menurut pernyataan, lebih dari 80 persen atau 781 bangunan hancur berada di Area C Tepi Barat yang dikuasai penuh militer Israel. Tindakan Israel itu menggusur hampir 1.031 warga Palestina.

“Dari bangunan yang ditargetkan dalam masa pelaporan tahunan, sebanyak 101 bangunan didanai Uni Eropa atau negara anggota Uni Eropa (yang bernilai 337.019 euro atau sekitar Rp5,5 miliar), mewakili kerugian finansial tertinggi ketiga sejak 2016,” tulis pernyataan tersebut.

BACA JUGA:  Penjajah Israel Bunuh 450 Anak Palestina Jelang Ujian Masuk Sekolah

Disebutkan pula bahwa tercatat sebanyak 849 serangan oleh pemukim Israel terhadap warga Palestina pada tahun tersebut.

Belum ada komentar dari otoritas Israel mengenai pernyataan EU.

Israel kerap memanfaatkan dalih kurangnya izin konstruksi sebagai dasar alasan untuk merobohkan bangunan warga Palestina, terutama di Area C.

Berdasarkan Perjanjian Oslo 1995 antara Israel dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, terbagi menjadi tiga bagian yakni Area A, B dan C.

BACA JUGA:  Hening, Impor Indonesia dari Israel Meningkat 336 Persen

Sumber: Anadolu

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait