Serangan Israel Terhadap Sekolah PBB di Gaza Tewaskan 16 Orang

Serangan Israel Terhadap Sekolah PBB di Gaza Tewaskan 16 Orang

Selain 16 tewas, puluhan warga Palestina juga terluka dalam pemboman sekolah di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza

GAZAPALESTINA – Setidaknya 16 warga Palestina tewas dalam serangan Israel terhadap sekolah milik PBB yang menampung pengungsi di Jalur Gaza, kata Kantor Media Pemerintah Gaza, ketika Israel terus menggempur wilayah pesisir yang terkepung.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, Kantor Media Pemerintah mengatakan lebih dari 75 orang juga terluka dalam serangan terhadap sekolah al-Jaouni di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah.

Bacaan Lainnya

“Kami mengutuk pendudukan Israel [karena] melakukan kejahatan dan pembantaian yang berkelanjutan terhadap warga sipil, anak-anak dan perempuan,” katanya.

BACA JUGA:  Fakta-fakta Penembakan Donald Trump, Pelaku Tembak dari Atap

Fasilitas Nuseirat, yang dijalankan oleh badan PBB untuk pengungsi Palestina (UNRWA), adalah sekolah terbaru yang dibom oleh militer Israel sejak perang Gaza dimulai pada awal Oktober.

Setidaknya 38.098 warga Palestina telah tewas dalam serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober dan wilayah kantong yang terkepung tersebut menghadapi kekurangan makanan, air, obat-obatan dan pasokan kemanusiaan lainnya.

Jurnalis turut jadi sasaran Israel

Pada hari Sabtu, puluhan warga Palestina, termasuk lima jurnalis, tewas ketika militer Israel meningkatkan pemboman terhadap wilayah tersebut.

Rekaman yang diambil di Rumah Sakit Martir Al-Aqsa di dekat Deir el-Balah dan diverifikasi oleh lembaga Sanad Al Jazeera juga menunjukkan anak-anak dan remaja dilarikan dari ambulans.

Mereka termasuk seorang gadis dengan lengan diperban, seorang lagi dengan wajah berlumuran darah, dan seorang anak laki-laki yang kepalanya dibalut. Petugas darurat juga berusaha menutupi kedua jenazah tersebut saat mereka segera dibawa ke kompleks medis.

BACA JUGA:  FBI Identifikasi Penembak Donald Trump sebagai Thomas Matthew Crooks

Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 50 warga Palestina yang terluka dibawa ke rumah sakit.

Dalam pernyataan yang dibagikan di media sosial pada Sabtu malam, tentara Israel mengatakan angkatan udaranya “menyerang beberapa teroris” di area sekolah al-Jaouni.

Tak ada tempat yang aman

Dilaporkan dari Deir el-Balah, Hind Khoudary dari Al Jazeera mengatakan ratusan keluarga Palestina mencari perlindungan di sekolah tersebut setelah mereka terpaksa melarikan diri dari pemboman Israel di bagian lain Gaza.

Keluarga-keluarga tersebut “memilih wilayah tengah [Jalur Gaza] karena pasukan Israel mengatakan wilayah tengah adalah zona aman”, kata Khoudary.

“Semua orang di Jalur Gaza percaya bahwa mereka tidak aman, ke mana pun mereka pergi.”

Bulan lalu, serangan Israel terhadap sekolah yang terkait dengan PBB – juga di kamp pengungsi Nuseirat – menewaskan sedikitnya 40 orang dan melukai puluhan lainnya, menurut pihak berwenang setempat.

BACA JUGA:  Barang Impor dari Israel Banjiri Indonesia, Terbanyak Masuk Lewat Tanjung Perak

Musab, seorang remaja berusia 17 tahun yang selamat dari pemboman Sekolah Persiapan Anak Laki-Laki UNRWA Nuseirat pada awal bulan Juni, mengatakan kepada badan PBB bahwa ayahnya terbunuh setelah “misil menghujani” keluarganya.

“Lempengan beton menimpa kami, dan tiba-tiba, kami dikelilingi oleh orang-orang tewas dan terluka. Semua anggota keluarga saya terluka atau terbunuh,” kata Musab dalam kesaksian yang dibagikan oleh UNRWA.

“Kami sedang tidur, dan pada pukul dua pagi, rudal menghujani kami. Mereka menarik kami dari bawah reruntuhan, dan yang kami lihat hanyalah pecahan peluru, puing, dan debu. Saya kaget dan tidak dapat memahami bahwa ayah saya telah meninggal! Bagaimana kita akan hidup?”

SUMBER: AL JAZEERA

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait