Sistem Kelola Resiko dalam Bidang Industri Peternakan Ayam ; Mengelola Tantangan dan Peluang

DEPOKPOS – Manajemen risiko adalah faktor yang vital dalam mengelola bisnis perusahaan karena dengan pertumbuhan yang pesat dalam skala perusahaan dan meningkatnya kompleksitas kegiatan operasionalnya, risiko yang dihadapi oleh perusahaan pun semakin meningkat. Tujuan utama dari penerapan manajemen risiko adalah melindungi perusahaan dari kemungkinan kerugian. Informasi yang diperoleh dari manajemen risiko memberikan keuntungan besar bagi berbagai pihak terkait seperti investor, pemasok, kreditur, pemegang saham, serta entitas lain yang memiliki kepentingan. Informasi tentang manajemen risiko membantu investor untuk menganalisis risiko guna memastikan bahwa hasil yang diharapkan dari investasi dapat tercapai.

Risiko merupakan hal yang selalu ada dalam kehidupan setiap individu. Risiko melekat dalam berbagai aspek kehidupan dan aktivitas manusia, mulai dari urusan pribadi, organisasi, perusahaan, hingga pemerintahan, dari gaya hidup hingga kesehatan, dari pagi hingga malam hari, dan dalam berbagai situasi lainnya. Para ahli memberikan berbagai definisi mengenai risiko, menunjukkan betapa luasnya cakupan definisi tersebut. Namun, pada dasarnya, risiko bisa diartikan dalam berbagai cara, seperti kejadian yang merugikan atau sebagai penyimpangan dari hasil yang diharapkan, terutama dalam konteks analisis investasi. Meskipun definisi risiko bervariasi, setidaknya ada dua aspek krusial yang tercakup, yaitu probabilitas terjadinya suatu kejadian dan dampak atau kerugian yang mungkin timbul. Namun, secara umum, masyarakat sering lebih mengaitkan risiko dengan kerugian.

BACA JUGA:  Tips Belajar Efektif Untuk Mahasiswa

Menurut Soehatman (2010:21), pengendalian risiko adalah langkah penting yang menentukan keseluruhan manajemen risiko. Risiko yang diketahui besarnya serta potensi dampaknya harus dikelola dengan tepat, efektif, dan sesuai dengan kapabilitas perusahaan.

Dengan peningkatan jumlah penduduk di Indonesia, kebutuhan akan bahan makanan juga meningkat. Salah satu kebutuhan utama adalah pasokan daging, yang memiliki dampak besar terhadap pendapatan peternak dalam perekonomian nasional. Dalam rangka mencapai tujuan tersebut, peran ayam sebagai sumber protein hewani menjadi krusial karena merupakan aset nasional yang mendukung kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat (Murtidjo, B. A. (1987).

BACA JUGA:  Pengertian Wirausaha, Unsur dan Contohnya

Peternakan ayam adalah salah satu bidang bisnis yang berkembang di Indonesia. Peternakan ayam, terutama ayam pedaging, memiliki prospek yang sangat baik untuk dikembangkan, baik dalam skala besar maupun kecil. Perkembangan populasi peternakan ayam di Indonesia menunjukkan potensi besar dalam berbagai bidang usaha, menjadikannya sebagai bisnis ternak yang menjanjikan dan menguntungkan bagi para pelaku usaha. Sektor peternakan merupakan salah satu sektor yang sangat penting dalam pertumbuhan ekonomi Indonesia, dengan lebih dari 1,5 juta orang yang terlibat langsung di dalamnya.

Umumnya, risiko yang dihadapi oleh peternak meliputi risiko produksi, risiko kualitas DOC yang kurang baik, dan risiko pasar. Risiko produksi dapat terjadi karena faktor-faktor yang tidak terduga seperti ketidakpastian iklim, serangan penyakit, dan variabel lain yang berada di luar kendali peternak (Hernanto, F. Ilmu Usahatan, Jakarta: Penebar Swadaya, 1993).

BACA JUGA:  Menjadi Pemimpin yang Berintegritas

Peternakan ayam merupakan sektor yang mengalami pertumbuhan pesat, memegang peranan penting dalam pemenuhan kebutuhan protein hewani. Namun, di balik potensi besar yang dimiliki, peternakan ayam juga dihadapkan pada serangkaian risiko yang perlu dikelola secara efektif. Dari risiko produksi hingga risiko pasar, pemahaman mendalam mengenai manajemen risiko menjadi pusat untuk menjaga kelangsungan dan kesuksesan bisnis peternakan ayam.

Tantangan dalam Peternakan Ayam adalah Risiko Produksi, Cuaca dan Lingkungan: Fluktuasi cuaca dan perubahan lingkungan dapat berdampak pada kesehatan dan produktivitas ayam. Kesehatan Hewan: Serangan penyakit, seperti flu burung, dapat menimbulkan ancaman besar terhadap populasi ayam. Kemudian melakukan analisis Risiko Pasar: Fluktuasi Harga, Perubahan harga pakan, ayam hidup, atau produk olahan dapat memengaruhi margin keuntungan. Permintaan Pasar, Perubahan tren konsumsi atau permintaan pasar juga menjadi risiko yang perlu dipertimbangkan.