Gencarkan Solusi Food Waste di Indonesia, Surplus Indonesia Buka Pendanaan Pra-Seri A

Gencarkan Solusi Food Waste di Indonesia, Surplus Indonesia Buka Pendanaan Pra-Seri A

DEPOKPOS – Surplus Indonesia, startup greentech yang bergerak dalam upaya mitigasi permasalahan sampah makanan (food waste) di Indonesia, pada hari ini mengumumkan pembukaan putaran pendanaan (fundraising) pra-Seri A. Sebelumnya, Surplus Indonesia telah mendapatkan pendanaan tahap awal dari investor ternama Salam Pacific Indonesia Lines (SPIL) Ventures pada awal tahun 2023.

Berdiri sejak tahun 2020, Surplus Indonesia memiliki tujuan mulia untuk mengurangi pemborosan makanan di Indonesia. Pasalnya, hingga saat ini, Indonesia masih menjadi salah satu negara dengan produksi sampah makanan terbesar di dunia.

Menurut data United Nations Environment Programme (UNEP) pada tahun 2021, Indonesia menghasilkan 20,93 juta ton sampah makanan setiap tahunnya. Selain itu, Bappenas pun memperkirakan bahwa dalam setahun, satu penduduk Indonesia menghasilkan rata-rata 115-184 kilogram sampah makanan.

Untuk menangani permasalahan ini, Surplus Indonesia bekerja sama dengan pelaku usaha (seperti restoran, hotel, cafe) untuk menjual stok makanan berlebih yang masih berkualitas, aman, dan layak konsumsi – dengan harga 50% lebih terjangkau melalui aplikasi food rescue pertama di Indonesia.

BACA JUGA:  Dinamika Pasar dalam Ekonomi Mikro: Inovasi dan Kompetisi

Dengan skema tersebut, konsumen bisa mendapatkan makanan berkualitas dengan diskon setengah harga, sementara penjual dapat meminimalisir kerugian dan mengurangi jumlah makanan yang berakhir di tempat sampah.

“Kami siap membawa misi perusahaan lebih jauh, terutama dengan bekerja sama dengan impact investor yang memiliki visi sejalan dengan Surplus Indonesia untuk mengatasi permasalahan food waste dan food lost, serta berkontribusi dalam perlindungan lingkungan.

Di putaran pendanaan pra-Seri A ini, kami menargetkan untuk menggalang dana sebesar, yang nantinya akan digunakan untuk memperluas layanan Surplus Indonesia di sektor B2B, serta memperluas jangkauan lokasi operasional di sektor B2C,” ungkap Muh. Agung Saputra selaku Co-founder & CEO Surplus Indonesia.

Sebagai bentuk komitmen Surplus Indonesia untuk mendukung Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals/SDG) no. 12 (Konsumsi dan Produksi Bertanggung Jawab) dan no. 13 (Aksi Iklim), setiap 1 porsi makanan yang diselamatkan melalui aplikasi Surplus Indonesia berarti mencegah banyak kerugian finansial bagi pemilik bisnis F&B dan menghindari ratusan ton CO2e dari berakhir di tempat pembuangan akhir.

Hingga saat ini, Surplus Indonesia telah menyelamatkan 100 ribu ton makanan dan mencegah kehilangan nilai ekonomi hingga 150,000 USD dari sampah makanan. Tidak hanya itu, Surplus Indonesia juga mencatat bahwa jumlah emisi CO2 yang berhasil dicegah apabila makanan berakhir di tempat sampah mencapai 2.000 ton. Pada tahun 2023, Surplus Indonesia juga berhasil mencapai pertumbuhan pendapatan rata-rata sebesar 21% setiap bulan (MoM).

BACA JUGA:  Pentingnya Laporan Keuangan dalam Pengambilan Keputusan Bisnis

Tidak hanya itu, pertumbuhan pendapatannya dari tahun ke tahun (YoY) dari 2022 hingga 2023 juga telah mencapai tingkat pertumbuhan rata-rata hingga 400%. Startup greentech ini beroperasi di Jabodetabek, Bandung, Yogyakarta, Surabaya, Malang, dan Bali, dengan total pengguna aplikasi aktif mencapa > 200.000 dan dengan total F&B merchant sebanyak 4.000+ merchant yang terdiri dari Horeka (Hotel, Restaurant, Cafe) 10.000.

Surplus merupakan salah satu alumni dari program akselerator nasional Startup Studio Indonesia. Sejak lulus dari Batch ke-4, Surplus Indonesia telah mencatat berbagai pencapaian yang mengesankan.

Tidak hanya berhasil mengamankan pendanaan tahap awal (seed funding), startup ini terus menggencarkan upaya product-market fit (PMF) dan meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap isu sosial food waste & food loss di Indonesia.

BACA JUGA:  Strategi Pengembangan UMKM di Era Digital

Menurut Agung, partisipasi Surplus Indonesia di SSI membuka banyak pintu kolaborasi baru, terutama dengan para mentor dan sesama pelaku startup, baik yang sudah berpengalaman maupun yang sama-sama merintis di tahap awal.

Di tahun 2023, startup ini bertekad untuk menyelamatkan 100 ton makanan dan menghindarkan kerugian senilai $100.000 bagi para pelaku usaha, serta mencegah emisi potensial sebesar 1000 ton gas CO2 dari makanan yang berhasil diselamatkan.

Sonny Sudaryana, Koordinator Startup Digital Kementerian Komunikasi dan Informatika, menyatakan dukungan penuh terhadap Surplus Indonesia, “Kami sangat bangga dapat mendukung perkembangan startup muda seperti Surplus Indonesia, yang tidak hanya berfokus pada pertumbuhan bisnis, namun juga memainkan peran dalam menciptakan dampak positif pada masyarakat dan lingkungan. Semoga keberhasilan fundraising pra-seri A ini akan membantu Surplus Indonesia mencapai visi dan misi mereka yang mulia.”

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait