Mimpi Petani Korban Umroh Bodong, Akhirnya ke Tanah Suci

JAKARTA – Menggapai tanah suci merupakan impian seluruh umat islam. Dengan banyak korban yang teritipu dengan travel umroh bodong, Dompet Dhuafa yang mengangkat harkat sosial kemanusiaan kaum dhuafa melalui sistem yang berkeadilan. Dengan memadukan pendekatan filantropi, edukasi dan advokasi serta kebijakan telah mewujudkan ibu panikem Petani berusia 65 tahun asal Sragen, Jawa Tengah tersebut akhirnya berangkat umroh. Setelah sempat menjadi korban travel umroh bodong. (Minggu sore, 18/11)

“ Alhamdulillah ini merupakan impian saya untuk bisa ketanah suci. Saya sangat berterimakasih kepada Dompet Dhuafa. Cita – cita saya untuk bisa ke tanah suci terwujud. Terimakasih banyak saya sudah dibantu.” Ucap Ibu Panikem seorang petani dari sragen.

Sejak tahun 2015 Panikem telah mendaftarkan diri untuk berangkat umroh. Dengan menyisihkan uang bertahun – tahun dari hasil bertani untuk bisa menggapai ke tanah suci. Bukan hanya ibu panikem saja, Diperkirakan masih ada lagi jamaah lainnya dengan nasib serupa, tapi enggan mengadu atau melapor. Sebagian dari mereka adalah kaum dhuafa yang berusaha untuk menunaikan ibadah umroh dengan menabung selama puluhan tahun bahkan mengharuskan mereka menjual asetnya.

BACA JUGA:  Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Halmahera Barat

Dompet Dhuafa sangat memberikan perhatian dengan kasus tavel umroh bodong. Kemitraan ini sebagai bentuk kepedulian Dompet Dhuafa kepada nasib jamaah yang gagal berangkat. Kegagalan umroh yang jamaah alami, berdampak pada kondisi psikologis, ekonomi dan kesehatan para korban.Berangkat dari kondisi calon jamaah tersebut, Dompet Dhuafa bergabung dengan kemitraan yang terdiri dari YLKI, Filantropi Indonesia, Forum Zakat (FOZ) dan Rumah Zakat yang bernama kemitraan untuk Filantropi dan Advokasi bagi Konsumen Korban Travel Umroh.

BACA JUGA:  Peresmian Huntara Baznas Lombok Utara Untuk Korban Gempa

Dengan mewujudkan impian Panikem yang tinggal di bilangan Guworejo, Sragen, Dompet Dhuafa memberikan layanan terbaik yang meliputi pengurusan administrasi yang rapi dan sesuai prosedur yang terkait. Dompet Dhuafa sendiri ikut andil dalam program tersebut dengan membuat kampanye terbuka lewat kanal donasi online bawaberkah.org. Selain lewat kanal donasi online, strategi penggalangan dana lewat direct fundraising juga dilakukan dengan menyasar dukungan dari perusahaan, komunitas, dan atau asosiasi jamaah haji atau umroh.

BACA JUGA:  Selamatkan Ibu dan Bayi Baru Lahir, Pemkab Tangerang, Alfamart dan FOPKIA Luncurkan Gerai KIA

.

Comments

comments

Komentar

News Feed