Hasil Kuliah Jurnalistik, Mahasiswa Unindra Luncurkan Buku “Politik Orang Susah”

Tahun politik memang menggelitik. Beragam isu “digoreng” hanya untuk meraih kekuasaan secara akrobatik. Maka “Tempe setipis ATM” pun jadi hidangan politik. Kata “rakyat” kini dieksploitasi untuk dan atas nama orang susah. Sayang, kata-kata itu hanya terucap dari orang kaya. Sementara orang susah hanya dijadikan isu. Di tahun politik, orang kaya bertutur kata bak orang susah. Hanya untuk meraih kekuasaan. Lalu, gimana politik di mata orang susah?

Berangkat dari realitas itulah, mahasiswa semester 5 Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia Universitas Indraprasta PGRI meluncurkan buku “Politik Orang Susah” di Festival Literasi Gunung Salak – TBM Lentera Pustaka, Minggu 18 November 2018.

Buku yang merupakan kumpulan karya jurnalistik berupa berita fakta (fact news), menyajikan tulisan hasil liputan mahasiswa seputar orang susah alias orang biasa tentang politik. Mereka yang ada di pasar, di jalanan, di kampung dituliskan sebagai karya jurnalistik dengan bimbingan dosen pengampu mata kuliah Jurnalistik, Syarifudin Yunus. Ada 98 mahasiswa menuliskan berita fakta sebagai representasi keterampilan menulis secara faktual.

BACA JUGA:  UBSI Juara Turnamen Pencak Silat Paku Bumi Open VI 2019

Di buku ini pula, mahasiswa dilatih untuk kenal cara kerja jurnalistik, di samping mampu menjadikan jurnalistik sebagai media untuk berbagi peristiwa penting dan informasi yang layak diketahui publik. Belajar jurnalistik sambil menuliskan dan mempublikasikan tulisannya.

“Buku Politik Orang Susah menjadi bukti nyata mahasiswa berani menulis, bukan hanya bicara. Dengan menulis setiap ide harus bisa dipertanggungjawabkan. Saya mengharuskan mahasiswa untuk menulis. Agar pikiran mereka lebih terbuka dan bisa menemukan realitas yang jujur” ujar Syarifudin Yunus di sela peluncuran buku di Gunung Salak Bogor.

BACA JUGA:  Gaya Belajar Visual, Auditori dan Kinetetik - Mana yang Tepat untuk Kita?

Menyadari pentingnya keterampilan menulis mahasiswa, buku ini pun menjadi cermin sikap kritis, kemampuan reportase dan menulis berita yang dimiliki mahasiswa. Ketika orang tidak pantas memiliki tulisan yang baik; maka ia sangat senang dengan yang buruk…

Peluncuran buku ini sekaligus untuk mendekatkan mahasiswa dengan aktivitas jurnalistik. Karena di tengah dinamika politik dan media sosial, mahasiswa harus bisa memilah mana fakta mana opini? Sehingga ke depan, mahasiswa harus menjadikan menulis sebagai perilaku, bukan hanya pelajaran. Untuk itu, dosen pun harus mampu menjadi contoh.

BACA JUGA:  Peringati HPN, Mahasiswa Unindra Luncurkan Buku Jurnalistik Investigatif

Buku ini berpesan. Bahwa bila politik hanya bicara kepentingan. Maka mahasiswa harus tetap kritis untuk mengangkat realitas yang esensi bukan sensasi. Politik orang susah, jangan sampai membuat terbelah.

Buku Politik Orang Susah adalah fakta. Mahasiswa pun mampu ”mencoretkan” karya jurnalistik atas fakta-fakta yang ditemuinya, di masyarakat nyata. Maka dari jurnalistik; siapapun bisa belajar bahwa tidak ada yang bisa mengendalikan liputan dan bacaan yang enak. Karena itu semua pasti lahir dari tulisan yang sulit dibuat…. Politik Orang Susah #PolitikOrangSusah #JurnalistikUnindra

Comments

comments

Komentar

News Feed