Kemensos Siapkan Mobil Anti Galau Untuk Remaja

Ilustrasi.
JAKARTA – Kementerian Sosial sedang menyiapkan mobil anti galau. Mobil itu rencananya ditempatkan di area Hari Bebas Kendaraan Bermotor atau “Car Free Day” (CFD) untuk memberikan konseling pada remaja.
“Setiap Minggu di ‘CFD’ berbagai kota yang memungkinkan bisa kami ‘support’ dengan menyiapkan mobil anti galau. Ada tiga format yang sedang disiapkan dan harus ada konselornya,” kata Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa, di Jakarta, Selasa (15/3).
Khofifah mengatakan mobil anti galau ini sebagai solusi karena banyak masalah pada remaja, baik tentang konsumsi narkoba atau seks bebas yang sering tidak tersampaikan pada orangtua.
Menurutnya, remaja tidak akan bercerita atau “curhat” kesalahannya kepada keluarga, melainkan pada teman sebaya yang mungkin bisa menjerumuskan remaja tersebut ke dalam kondisi yang lebih buruk.
Kementerian Sosial saat ini memberikan perhatian yang besar terhadap peremajaan konsumen Narkoba, Psikotropika dan Zat Adiktif (NAPZA).
“Banyak anak-anak galau mencoba ngelem. Dari ngelem bisa naik menjadi (konsumsi) sabu. Pengeluaran sehari untuk (membeli) sabu Rp25ribu. Kalau meminta-minta di lampu merah bisa dapat lebih dari Rp25ibu,” ujar Khofifah.
Oleh karenanya, penyediaan mobil anti galau ini menjadi solusi “jemput bola” yang dilakukan Kementerian Sosial terhadap remaja bermasalah melalui bantuan konselor atau psikolog.
“Jangan sampai ada suasana menggurui, merasa paling benar, merasa paling suci, yang ada saling memberikan empati,” ujar Khofifah.
Ia berharap penyediaan konselor baik di mobil anti galau atau panti sosial dapat didukung dengan kerja sama mahasiswa fakultas psikologi.
Antara

Comments

comments

Komentar

News Feed