Dunia  

Penjajah Israel Bunuh 104 Warga Gaza saat Tunggu Bantuan

Ratusan warga Palestina tengah menunggu bantuan kemanusiaan di dekat daerah Dowar al-Nablusi ketika mereka tiba-tiba ditembaki

Ratusan warga Palestina tengah menunggu bantuan kemanusiaan di dekat daerah Dowar al-Nablusi ketika mereka tiba-tiba ditembaki

GAZA, PALESTINA – Sedikitnya 104 warga Palestina dilaporkan terbunuh dan 760 lainnya cedera ketika tentara Israel menembaki kerumunan warga yang sedang menunggu bantuan kemanusiaan di Kota Gaza bagian selatan, Kamis (29/2).

Menurut saksi mata, ratusan warga Palestina tengah menunggu bantuan kemanusiaan di dekat daerah Dowar al-Nablusi ketika mereka tiba-tiba ditembaki.

Media pemerintah setempat menuduh pasukan Israel membunuh warga dengan tindakan “berdarah dingin” karena mereka mengetahui kerumunan tersebut hanyalah warga yang sedang menunggu makanan dan bantuan.

BACA JUGA:  Pariwisata Medis di Rusia, Apa yang Menarik bagi dari Pasien Negara Islam?

“Pihak penjajah memiliki niat yang sudah direncanakan untuk melancarkan pembantaian yang mengerikan ini,” demikian pernyataan media tersebut.

Warga Palestina mengangkut korban serangan Israel terhadap orang-orang yang menunggu bantuan, di Kota Gaza, dalam gambar diam yang diambil dari video pada 29 Februari 2024. (REUTERS TV via REUTERS)
Warga Palestina mengangkut korban serangan Israel terhadap orang-orang yang menunggu bantuan, di Kota Gaza, dalam gambar diam yang diambil dari video pada 29 Februari 2024. (REUTERS TV via REUTERS)

Sementara itu, pihak Israel mengeklaim sebagian besar korban tewas karena terjatuh akibat berdesak-desakan dalam kerumunan serta tertabrak truk pembawa bantuan.

Militer Israel menyatakan, penyelidikan awal mendapati bahwa beberapa warga Palestina berupaya mendekati titik pos pemeriksaan Israel yang dilewati truk pembawa bantuan.

Untuk menghentikan mereka, pasukan yang berjaga memberi tembakan peringatan dan menembak ke arah kaki warga Palestina yang tidak berhenti berjalan menghampiri pos Israel itu.

BACA JUGA:  Protestan Pro Palestina Ditangkapi, Aksi di Kampus-kampus AS Makin Marak

Israel juga melakukan blokade total terhadap Jalur Gaza sehingga menyebabkan warganya, khususnya yang bertahan di Gaza utara, terancam mengalami kondisi kelaparan.

Warga Palestina mengangkut korban menyusul apa yang menurut pejabat kesehatan Palestina adalah tembakan Israel terhadap orang-orang yang menunggu bantuan, di Kota Gaza, 29 Februari 2024. (REUTERS TV via REUTERS)
Warga Palestina mengangkut korban menyusul apa yang menurut pejabat kesehatan Palestina adalah tembakan Israel terhadap orang-orang yang menunggu bantuan, di Kota Gaza, 29 Februari 2024. (REUTERS TV via REUTERS)

Kelompok-kelompok bantuan telah berulangkali mengatakan hampir tidak mungkin memberikan bantuan kemanusiaan ke sebagian besar wilayah Gaza karena sulitnya berkoordinasi dengan militer Israel dan gangguan ketertiban umum, seiring membludaknya orang-orang yang putus asa dan berebut untuk mendapatkan bantuan makanan.

PBB mengatakan seperempat dari 2,3 juta penduduk Gaza menghadapi kelaparan. Sekitar 80 persen warga di Gaza terpaksa meninggalkan rumah mereka dan mencari perlindungan ke kota-kota lain.

BACA JUGA:  Protestan Pro Palestina Ditangkapi, Aksi di Kampus-kampus AS Makin Marak

PBB menyebut aksi Israel itu menyebabkan 85 persen penduduk Gaza terusir dari tempat tinggalnya, 60 persen infrastruktur Gaza rusak dan hancur, dan menyebabkan kelangkaan makanan, air bersih, dan obat-obatan yang parah.

Menanggapi tuntutan Afrika Selatan atas agresi militer Israel itu, Mahkamah Internasional mengeluarkan putusan awal pada 26 Januari yang memerintahkan Israel untuk berhenti melakukan genosida dan mengupayakan perbaikan kondisi kemanusiaan di Gaza.