Dunia  

Sebulan Lebih Tak Ada Bantuan Masuk ke Gaza Utara

Hampir 1.000 truk pengangkut 15.000 ton makanan yang ada di Mesir siap berangkat

PALESTINA – PBB pada Selasa (27/2) menyebutkan bahwa sejak 23 Januari lalu, tidak ada satu pun konvoi bantuan kemanusiaan yang masuk ke Gaza utara, merujuk pada situasi kemanusiaan yang mengerikan di wilayah tersebut.

Kolega Badan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) “mengingatkan kami bahwa tidak ada konvoi kemanusiaan yang tiba di wilayah utara Jalur Gaza sejak 23 Januari. Seperti yang Anda dengar kemarin dari komisaris jenderal (Philippe Lazzarini), terjadi penurunan signifikan dalam jumlah penyaluran bantuan ke Jalur Gaza,” kata juru bicara Sekjen PBB Antonio Guterres, Stephane Dujarric saat konferensi pers.

BACA JUGA:  Barbados Resmi Akui Palestina sebagai Negara

Dengan menekankan pada perlunya penambahan titik masuk dan rute aman ke Gaza, Dujarric mengatakan UNRWA memiliki persediaan makanan di perbatasan dengan Gaza yang dapat memenuhi kebutuhan hingga 2,2 juta orang di seluruh Jalur Gaza.

“Hampir 1.000 truk pengangkut 15.000 ton makanan yang ada di Mesir siap berangkat,” katanya menambahkan.

Perang Israel memaksa 85 persen penduduk Gaza mengungsi di tengah krisis makanan, air bersih dan obat-obatan, dengan 60 persen infrastruktur di wilayah kantong itu rusak atau hancur, menurut PBB.

BACA JUGA:  AS Disebut Segera Kembali Pasok Senjata ke Israel Senilai 1 Juta Dolar

Israel dituduh melakukan genosida dalam gugatan yang dilayangkan ke Mahkamah Internasional (ICJ).

Putusan sela ICJ pada Januari memerintahkan Tel Aviv agar menghentikan aksi genosida dan mengambil tindakan guna memastikan bantuan kemanusiaan sampai kepada warga sipil di Gaza.