Hujan Awet Guyur Depok Sejak Subuh, Bolehkah Tak Sholat Jum’at?

DEPOK –  Hujan secara merata mengguyur Kota Depok sepanjang pagi hingga menjelang siang, Jumat (19/1/2024). Bagaimana jika hujan terus berlangsung hingga siang dan tiba waktunya sholat Jumat, bolehkah tidak melaksanakan sholat Jumat karena terhalang hujan?

Perintah melaksanakan sholat Jumat jelas sekali tidak boleh disepelekan. Semua fuqaha sepakat hukum sholat Jumat adalah fardhu ain (wajib secara perorangan) bagi yang memenuhi syarat dan tidak ada uzur (halangan) yang dibenarkan syara.

Sebagaimana firman Allah SWT dalam Surah Al Jumu’ah ayat 9.

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِذَا نُوْدِيَ لِلصَّلٰوةِ مِنْ يَّوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا اِلٰى ذِكْرِ اللّٰهِ وَذَرُوا الْبَيْعَۗ ذٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ اِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُوْنَ

BACA JUGA:  5 Tradisi Orang Betawi Sebelum Ramadan

Artinya: “Hai orang-orang beriman! Apabila telah diseru untuk menunaikan sholat Jumat, maka bersegeralah kamu mengingat Allah dan tinggalkanlah jual-beli. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.”

Kemudian, Rasulullah SAW menekankan perintah sholat Jumat dalam haditsnya: “Sholat Jumat itu wajib bagi setiap pribadi muslim dengan berjamaah, kecuali bagi empat jenis orang, yaitu hamba, wanita, anak-anak, dan orang sakit” (HR. Abu Dawud dan al-Baihaqi dari Thariq bin Syihab r.a.).

Namun demikian, dikutip dari Buku 3 Fiqih Kontemporer: Kupas 111 Isu Terbaru dalam Hukum Islam oleh Prof. K.H. Ahmad Zahro, ada beberapa keadaan yang menyebabkan seseorang yang seharusnya menunaikan sholat Jumat, tapi diperbolehkan tidak menghadiri Jumatan. Keadaan itu, yaitu hujan lebat, angin kencang, dan banjir yang menyebabkan orang sulit keluar rumah menuju masjid.

BACA JUGA:  Abang-Mpok Bentar Lagi Puasa, Jangan Lupa Nyorog!

Berdasarkan riwayat dari Abul Malih, beliau berkata: “Aku pernah keluar (menuju masjid) pada malam yang hujan. Ketika aku kembali ke rumah, aku meminta dibukakan pintu. Kemudian ayahku bertanya (dari balik pintu): Siapa?

Aku menjawab: ‘Abul Malih. Kemudian ayahku berkata, ‘Sungguh aku pernah bersama Rasulullah SAW pada hari Hudaibiyah kemudian kami ditimpa hujan yang tidak sampai membasahi bagian bawah sandal sandal kami, kemudian berserulah muazin Rasulullah SAW: ‘Sholatlah di tempat tinggal kalian.” (H.R Ibnu Majah, dan Ahmad).

BACA JUGA:  Ibadah dan Keajaibannya

“Jadi, banjir, angin kencang, dan segala sesuatu yang menyebabkan sulitnya seseorang mendatangi masjid, termasuk uzur yang diqiyaskan dengan hujan,” tulis K.H. Ahmad Zahro dalam bukunya setebal 440 halaman itu.

Namun, karena zaman sekarang sudah banyak payung, juga banyak umat Islam yang memiliki mobil sehingga hujan tidak lagi merupakan penghalang untuk pergi ke masjid. Maka, sebaiknya bagi yang memiliki payung atau mobil tetap datang menghadiri Jumatan, walau secara fiqih formal diperbolehkan tidak Jumatan.

Kesimpulannya, jika hujan tidak menjadi penghalang jarak dari rumah menuju masjid atau masih bisa menjangkau masjid dengan menggunakan payung dan lainnya, maka sholat jum’at di masjid tetap menjadi sebuah kewajiban.