Huawei Gelar Ajang Perdana CXO Cloud-Camp

Huawei Gelar Ajang Perdana CXO Cloud-Camp

DEPOKPOS – Huawei Cloud Indonesia menyelenggarakan acara perdana CTO joint innovation, “CXO-Camp”, di Bali, Indonesia. Acara tersebut, mengusung tema “Together for Digital Evolution”, dihadiri oleh CTO dan eksekutif terkemuka dari perusahaan global dan nasional, termasuk Deloitte Consulting, eclicktech, RCTI+, Astra Digital Arta, dan BNC.

Peserta acara membagikan perspektif tentang inovasi dan praktik transformasi digital, mencakup sejumlah tren dalam digitalisasi, aplikasi teknologi canggih, serta peluang bisnis yang dihadirkan kecerdasan buatan (AI). Target utama acara ini adalah menghasilkan kontribusi penting terhadap pertumbuhan ekonomi digital Indonesia sekaligus merumuskan langkah-langkah baru menuju perkembangan sektor digital di Indonesia.

Bacaan Lainnya

Gerakkan Inovasi, Teknologi Unggulan, dan Rumuskan Masa Depan Ekonomi Digital

Indonesia, negara dengan jumlah penduduk besar dan kekayaan budaya, menyadari peran digitalisasi sebagai motor penggerak penting dalam pembangunan ekonomi dan sosial. Akhir-akhir ini, pemerintah Indonesia telah memprioritaskan digitalisasi dan percepatan transformasi digital lewat kolaborasi lintaswilayah yang lebih baik. Pemerintah Indonesia juga memperkuat infrastruktur informasi dan mendorong tingkat penggunaan teknologi digital secara masif.

Duta Besar Republik Indonesia untuk Republik Rakyat Tiongkok dan Mongolia YM. Djauhari Oratmangun menekankan pentingnya digitalisasi untuk pertumbuhan pada masa depan. Djauhari juga mengemukakan potensi ganda dari teknologi digital di berbagai sektor, serta memaparkan tantangan dan peluang teknologi digital. Selanjutnya, dia menggarisbawahi, transformasi digital merupakan proses panjang yang menuntut upaya kolektif dan inovasi agar berjalan efektif.

Membahas peran inovasi sebagai katalis penting bagi pertumbuhan ekonomi digital, Budi Prawara, Kepala Organisasi Riset Elektronika dan Informatika, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), memaparkan empat komponen penting dalam digitalisasi. Faktor-faktor ini terdiri atas meningkatkan pembinaan SDM digital; menciptakan lingkungan operasional yang kondusif (termasuk meningkatkan kesadaran publik tentang kerangka regulasi dan AI); mempromosikan inovasi digital di bidang-bidang riset, pengembangan, dan investasi berdasarkan strategi pemerintah; serta, berfokus menyempurnakan kapabilitas bisnis yang berpusat pada kewirausahaan dan aktivitas investasi, serta pemberdayaan AI.

BACA JUGA:  Pentingnya Laporan Keuangan dalam Pengambilan Keputusan Bisnis

Huawei Cloud telah berkomitmen menyediakan layanan komputasi awan (cloud computing) yang reliabel, efisien, dan aman bagi klien korporasi dan individu di Indonesia. Maka, CEO, Huawei Cloud Indonesia, James Zhang, melansir rencana “CXO ENGINE”, serta mengulas tantangan baru dalam transformasi digital yang dihadapi perusahaan berbasiskan internet dan perusahaan konvensional.

Dengan mengemukakan berbagai peluang yang tercipta dari transformasi digital, James menekankan, kesuksesan di sektor digital hanya dapat tercapai ketika pemimpin industri di berbagai sektor berkolaborasi, berbagi ide, menyusun strategi, saling belajar dan berkembang.

Peralihan dunia tengah berlangsung. Untuk itu, Director, Deloitte Consulting, Asia Tenggara, Yun-Han Lee, mengemukakan transisi global yang tengah terjadi dan mengarah pada dunia tanpa batas. Transisi ini pun menghadirkan banyak peluang bagi pihak yang cukup gesit menangkapnya. Dia mengajak seluruh pihak agar menyambut perubahan secara proaktif, mengeksplorasi peluang baru, serta menciptakan nilai tambah baru.

Praktik Digital dan Aplikasi Industri Percepat Transformasi di Berbagai Industri

Pesatnya perkembangan teknologi digital memicu transformasi di berbagai industri. Di Indonesia, transisi ini didukung oleh langkah kolaboratif Huawei Cloud dan mitra-mitranya yang mengandalkan kekuatan komputasi awan, big data, AI, dan teknologi baru lain guna menggerakkan digitalisasi industri.

Di “CXO-Camp”, Rio Anugrah, CTO, RCTI+, membagikan pengalaman RCTI+ bertransisi menuju streaming. Dia menjelaskan, format video pendek (short-form video) sejalan dengan tren konsumsi konten saat ini. Maka, konten video pendek relevan dengan audiens sebab menawarkan autentisitas, kreativitas, dan kecepatan.

BACA JUGA:  Penerapan dan Pengaruh Prinsip Ekonomi Islam di Indonesia pada Era Generasi Milenial

Di sisi lain, Arthur Purnama, CTO, Astra Digital Arta (AstraPay), mengulas peran penting “bisnis digital” bagi AstraPay, serta pentingnya faktor interaksi pengguna dalam ekspansi pasar. Menurut Arthur, didukung upaya untuk membina hubungan pelanggan, memperkuat loyalitas merek dan aspek kepercayaan, serta mengumpulkan masukan pelanggan, interaksi pengguna dapat meningkatkan pengalaman pengguna sekaligus menghadirkan nilai tambah nyata dalam teknologi digital.

Roger Lu, General Manager, eclicktech, memaparkan, teknologi AI siap menghadirkan terobosan dalam strategi pemasaran global di era komputasi. Di tengah ketidakpastian akibat perlambatan ekonomi dunia, berbagai perusahaan harus menempuh langkah strategis guna menjawab ketidakpastian tersebut. Untuk itu, strategi pemasaran yang profitabel harus dikembangkan.

Hal tersebut pun membutuhkan investasi dan optimalisasi periklanan berdasarkan pertumbuhan pengguna dan analisis pola perilaku konsumen secara komprehensif. Lebih lagi, pelaku usaha harus menggunakan pendekatan kreatif guna meningkatkan imbal hasil atas investasi (ROI), menjangkau pengguna baru lewat diversified channels (UA), dan secara efektif menjalankan pemasaran ulang bagi pengguna yang ada (remarket to existing users/RT).

Membahas persinggungan antara teknologi dan bisnis, Justin Dodson, CTO, Bank Neo Commerce, menekankan pentingnya langkah memperluas kerja sama di berbagai bidang di tengah pembangunan berkelanjutan yang berlangsung di sektor keuangan di Indonesia.

“Transformasi digital dapat memperkuat peran perbankan digital dalam ekonomi nasional, serta memperkuat kapabilitas digital kalangan perbankan di beberapa bidang, seperti pengawasan atas kepatuhan regulasi dan perizinan,” lanjut Dodson.

Huawei Cloud juga telah melansir rangkaian solusi transformasi digital yang ikut memodernisasi perusahaan Indonesia. Menurut Global CPO, Huawei Cloud, Fang Guowei, Huawei Cloud membekali klien di Indonesia dengan berbagai jenis kapabilitas komprehensif.

Dengan demikian, klien di Indonesia dapat mempercepat transformasi digital dan menawarkan Infrastructure-as-a-Service, Technology-as-a-Service, dan Experience-as-a-Service. Platform Huawei Cloud tetap berkomitmen meningkatkan litbang. Tujuannya, menghadirkan platform dan layanan cloud yang mutakhir, serta memandu klien dalam mengadopsi, menggunakan, dan mengelola sarana cloud.

BACA JUGA:  BNI Ventures Luncurkan BNV Arcade Perkuat Ekosistem Startup

Penyedia layanan cloud ini juga tengah mengembangkan produk dengan mendorong inovasi full-stack dalam infrastruktur cloud, menjadi pembuat terobosan dalam teknologi cloud-native. Huawei Cloud pun membantu instansi pemerintah dan perusahaan mencapai integrasi cloud dan terus berinovasi dalam sektor-sektor baru, seperti data, media, serta AI.

Visi tersebut sejalan dengan misi Huawei, yakni menciptakan komputasi awan yang tersedia di setiap tempat (ubiquitous cloud), menjamin kehadiran teknologi pintar di berbagai titik, serta bekerja sama membangun pondasi cloud demi dunia yang pintar.

Indonesia selalu menjadi pasar strategis bagi Huawei Cloud di Asia Pasifik. Pada 2022, Huawei Cloud meluncurkan cloud region lokal di pasar Indonesia. Lewat langkah ini, Huawei Cloud menyediakan layanan yang semakin baik dan aman bagi klien lokal, sekaligus berkontribusi terhadap Visi 2045 Indonesia dengan aktif membantu transformasi digital yang dijalankan perusahaan lokal.

“CXO-Camp” juga menggelar sesi diskusi dengan tema “Navigating the Emerging AI Wave: From Business Evolution to Technological Trends and Humanity’s Tomorrow”, serta Acara Penyerahan “CXO-Engine Award”, dan kegiatan lain. Sederet kegiatan ini kian memperkuat kapabilitas teknologi digital Huawei Cloud, serta membina perkembangan ekosistemnya di Indonesia.

Kesuksesan Huawei Cloud Indonesia CTO Camp yang pertama tidak hanya menyediakan sarana bagi kalangan CTO di berbagai industri untuk saling belajar, berbagi ide, dan berkolaborasi, namun juga memperkokoh jangkauan Huawei Cloud di pasar Indonesia. Ke depan, Huawei Cloud tetap berfokus pada inovasi teknologi, aplikasi industri, pembinaan SDM, serta membangun ekosistem kolaboratif. Target utamanya adalah merumuskan lanskap digital Indonesia bersama pembuat terobosan lain di industri.

Ingin produk, bisnis atau agenda Anda diliput dan tayang di DepokPos? Silahkan kontak melalui WhatsApp di 081281731818

Pos terkait