Puasa Asyura Tanggal Berapa? Simak Jadwal, Niat dan Keutamaannya

DEPOK POS – Bulan Muharram adalah salah satu bulan suci yang dianjurkan untuk melakukan ibadah puasa sunnah. Bahkan, Rasulullah SAW menjelaskan bahwa Muharram adalah bulan terbaik untuk berpuasa selain Ramadhan.

Puasa Asyura adalah salah satu puasa sunnah yang dijalankan pada bulan Muharram, berbagai amalan di bulan ini bakal dilipatgandakan pahalanya oleh Allah SWT, termasuk puasa Asyura.

Awal mula umat Islam disunahkan melaksanakan puasa Asyura tidak lepas dari sejarah Nabi Muhammad SAW dalam peristiwa hijrahnya dari Mekkah ke Madinah. Beliau mendapati kaum Yahudi yang tengah melakukan puasa Asyura dan menanyakan hal tersebut.

“Dari Ibnu Abbas RA, beliau berkata: ‘Rasulullah saw hadir di kota Madinah, kemudian beliau menjumpai orang Yahudi berpuasa Asyura. Mereka ditanya tentang puasanya tersebut, lalu menjawab: ‘Hari ini adalah hari dimana Allah SWT memberikan kemenangan kepada Nabi Musa AS dan Bani Israil atas Fir’aun. Maka kami berpuasa untuk menghormati Nabi Musa. Kemudian Nabi SAW bersabda: ‘Kami (umat Islam) lebih utama memuasai Nabi Musa dibanding dengan kalian’. Lalu Nabi SAW memerintahkan umat Islam untuk berpuasa di hari Asyura.” (HR Muslim).”

Sejak saat itulah Nabi Muhammad SAW melakukan puasa Asyura dan menganjurkan umat Islam untuk melakukan puasa sunnah tersebut. Hingga kini, puasa Asyura terus diamalkan oleh umat Islam di seluruh dunia sebagai salah satu puasa sunnah yang punya beberapa nilai keutamaan.

Secara umum, puasa di bulan Muharram hukumnya sunnah dan merupakan sebaik-baiknya puasa setelah Ramadhan.

BACA JUGA:   Menutup Aurat Bukan Sekadar Fashion

“Puasa yang paling utama setelah (puasa) Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah-Muharram. Sementara sholat yang paling utama setelah sholat wajib adalah sholat malam.” (HR Muslim)”

Anjuran puasa bulan Muharram juga dijelaskan dalam riwayat lain dan disebutkan bahwa orang yang berpuasa di bulan Muharram dapat diterima taubatnya oleh Allah SWT. Hadits ini dijelaskan oleh Ali bin Abi Thalib yang mengutip sabda Rasulullah SAW.

“Jika engkau ingin berpuasa setelah Ramadhan, maka berpuasalah pada bulan Muharram. Sesungguhnya bulan tersebut adalah bulan Allah dan pada bulan itu terdapat satu hari di mana ketika suatu kaum bertaubat, Allah juga menerima taubat kaum yang lain.” (HR Tirmidzi).”

Bolehkah Puasa Asyura Tanpa Puasa Tasu’a?

Puasa Asyura memang punya sejarah panjang, termasuk sudah pernah dilakukan lebih dahulu oleh kaum Yahudi. Oleh karena itu, Nabi Muhammad SAW mengajarkan puasa Tasu’a untuk mengawali puasa Asyura agar ibadah ini tidak sama dengan yang dilakukan oleh kaum Yahudi.

“Ketika Rasulullah SAW melakukan puasa ‘Asyura dan memerintahkan para sahabat untuk mengerjakan puasa ‘Asyura, para sahabat berkata: ‘Wahai Rasulullah, hari ‘Asyura adalah hari yang diagungkan oleh orang-orang Yahudi dan Nasrani.'” Maka Rasulullah SAW bersabda, “Jika tahun datang tiba, Insya Allah, kita juga akan melakukan puasa pada tanggal 9 Muharram (Tasu’a).” Belum tiba setahun, ternyata Rasulullah SAW keburu wafat. (HR. Muslim).”

BACA JUGA:   Menutup Aurat Bukan Sekadar Fashion

Namun, Rasulullah SAW wafat sebelum Muharram tahun depan setelah itu. Meski begitu, puasa Tasu’a pada 9 Muharram tetap dianjurkan untuk dijalankan oleh umat Islam. Hikmahnya adalah untuk menyalahi amal kaum Yahudi. Kemudian, muncul pula anjuran untuk berpuasa pada 11 Muharram bagi mereka yang tidak berpuasa Tasu’a. Lantas, bolehkan puasa Asyura tanpa puasa Tasu’a?

Nabi Muhammad SAW memang belum sempat melakukan puasa Tasu’a, tapi itu puasa sunnah tersebut adalah keinginan beliau. Meski begitu, Imam Syafi’i menjelaskan bahwa puasa Asyura saja tanpa diiringi puasa sehari sebelum dan sesudahnya (Tasu’a) tetap tidak masalah. Namun, puasa Asyura yang dilakukan oleh umat Islam bukan berarti sama dengan amalan kaum Yahudi.

Jadwal Puasa Asyura

Khusus untuk tahun ini, SKB 3 Menteri yang memuat penetapan hari libur nasional menjelaskan bahwa Tahun Baru Islam 2022 atau 1 Muharram 1444 H jatuh pada Sabtu, 30 Juli 2022. Oleh karena itu, 10 Muharram bakal bertepatan dengan Senin, 8 Agustus 2022.

Niat Puasa Asyura

Niat puasa Asyura sebaiknya dilafalkan pada malam hari berbarengan dengan makan sahur. Namun, Anda juga bisa membaca niat puasa di pagi hari jika terlupa atau terlewat asalkan belum menyantap makanan maupun minum atau melakukan hal yang membatalkan puasa. Berikut niat puasa Asyura:

Nawaitu shauma ghadin ‘an ada’i sunnati ‘Asyura lillahi ta’ala.

Artinya: “Saya berniat puasa sunnah Asyura karena Allah Lillahi ta’ala.”

BACA JUGA:   Menutup Aurat Bukan Sekadar Fashion

Doa Buka Puasa Asyura

1. Doa Buka Puasa Pada Umumnya

Allahumma lakasumtu wabika aamantu wa’alaa rizqika afthortu birohmatika yaa arhamar roohimiin.

Artinya: “Ya Allah, untuk-Mu aku berpuasa, dengan-Mu aku beriman, dan atas rezeki-Mu aku berbuka, dengan rahmat-Mu, Ya Allah Tuhan Maha Pengasih.”

2. Doa Buka Puasa Asyura yang Dianjurkan

Selain doa buka puasa pada umumnya, ada juga doa buka puasa bulan Muharram termasuk puasa Asyura yang dianjurkan sesuai dengan riwayat Abu Daud. Berikut bacaannya:

Allahumma laka shumtu wabika aamantu wa ‘ala rizqika afthartu dzahabadhdhomau wabtallatil ‘uruuqu wa tsabatal ajru insyaa Allah.

Artinya: “Ya Allah, karena-Mu aku berpuasa, kepada-Mu aku beriman dan dengan rizki-Mu aku berbuka. Telah hilang rasa penatku dan basahlah tenggorokanku dan tetaplah pahala dicurahkan atasku, Insya Allah.”

Keutamaan Puasa Asyura

Puasa Asyura adalah ladang amalan yang luar biasa. Allah SWT akan mengampuni dosa satu tahun lalu kepada mereka yang berpuasa pada 10 Muharram atau puasa Asyura. Keutamaan ini dijelaskan dalam hadits berikut:

“Rasulullah SAW ditanya mengenai puasa Asyura, beliau menjawab, ‘Puasa Asyura dapat menghapuskan dosa satu tahun yang lalu.’ (HR. Muslim).”

Nah, itulah penjelasan lengkap mengenai puasa Asyura yang merupakan salah satu puasa sunnah di bulan Muharram. Bagi Anda yang beragama Islam juga bisa melakukan puasa Tasu’a pada 9 dan 11 Muharram untuk melengkapi ibadah puasa Asyura.

 

Pos terkait