oleh

Berorganisasi untuk Menghadapi Risiko

Manajemen risiko yang efektif ini tidak terjadi secara otomatis. Manajemen yang bercita-cita untuk memungkinkan organisasi mereka menjadi pandai mengelola risiko dengan harus menyadari bahwa jalan menuju risiko efektif pengelolaannya panjang, berputar, dan kadang-kadang berbahaya dan awal perjalanan-nya tidak sulit. Ini mungkin dipicu oleh perintah satu halaman dikeluarkan oleh chief operating officer setelah terjadi bencana kecil, desak organisasi untuk menerapkan manajemen risiko yang baik praktek. Tapi setelah kehebohan awal, ketika confetti telah diselesaikan dan para pembuat keributan telah dibuang, perjalanan menuju efektif manajemen risiko semakin sulit.

Dalam beberapa hal, yang terjadi saat ini adalah tipikal banyak orang inisiatif perusahaaan yang terdengar tinggi. Saat inisiatif bersinar terang, semua orang berusaha keras untuk mendukungnya. Begitu manajer senior berubah perhatian mereka pada masalah lain, inisiatif kehilangan momentum, dan tanpa dukungan aktif dari atas, itu gagal. Ini mungkin bertahan sesaat sebelum mati dan dikuburkan. Karyawan menyadari pola ini dan sering menjadi sinis tentang inisiatif manajemen, merujuk kepada mereka sebagai fad du jour.

Sejauh itu inisiatif untuk membentuk kapabilitas manajemen risiko mengambil rasa iseng, maka harus mengharapkan inisiatif gagal. Namun diluar faddisme, inisiatif manajemen risiko menghadapi yang lain tantangan: mungkin merasakan sejumlah besar pemangku kepentingan dalam organisasi terancam oleh mereka dan mungkin bekerja untuk mempermudah mereka. Untuk mengerti mengapa inisiatif ini mungkin mengancam bagi sebagian orang, pertimbangan apa proses anajemen risiko: mereka memaksa orang-orang dalam organisasi untuk melakukannya mendekati upaya mereka secara musyawarah dan menyadari bahaya yang mengintai dalam baying-bayang. Secara keseluruhan, mereka mendorong suatu tindakan kehati-hatian dalam pengambilan keputusan. Seorang penjual yang akan menjual file system manajemen data besar untuk klien tidak ingin mendengarnya tinjauan risiko menunjukan bahwa tanggal pengiriman tiga bulan yang dia janjikan klien tidak dapat dicapai. Dia papsti akan melihat manajemen risiko upaya sebagai pembunuh kesepakatan atau tim proyek yang ditugskan untuk emasang file pembangkit listrik di labolatorium besar mungkin melihat beberapa prosedur keselamatan dikenakan pada mereka sebgai buang-buang waktu yang keanak-anakan. Karena itu, mereka melewati prosedur ini sejauh mungkin.

BACA JUGA:  Peran TIK dalam Pembangunan Sebuah Negara

Tentu saja manajemen risiko yang efektif tidak asing bagi banyak orang organisasi. Misalnya, penilaian risiko telah menjadi landasan industri asuransi Sejak inkarnasinya yang paling kasar, seperti yang tercermin pada Kode Hummurbi (sekitar abad kedelapan belas SM). Industri mulai mengadopsi table aktuaria pada abad kedelapan belas, memungkinkan ini untuk menghitung premi asuransi dan pembayaran berdasarkan statistic data tentang harapan hidup.

BACA JUGA:  Peran TIK dalam Pembangunan Sebuah Negara

Lembaga keuangan lain juga sudah lama berhubungan dengan manajemen risiko. Bank, misalnya, memperhitungkan masalah risiko saat membuat pinjaman. Dengan pinjaman berisiko, mereka mengenakan suku bunga yang lebih tinggi untuk mengakomodasikan premi risiko. Investor di saham dan obligasi secara rutin melakukan analisis risiko terhadap kemungkian invetasi sebelum melakukan sumber daya. Padahal, jurusan keuangan menghabiskan sekolah bisnis banyak sekali waktu berurusan dengan konsep risiko keuangan, seperti itu sebagai nilai beta saham, memperkirakan biaya modal dengan modal model penetapa harga asset, dan menyesuaikan portofolio saham untuk mencerminkan perbadaan yingkat risiko.

Perusahaan yang memproduksi atau menangani zat berbahaya juga karena mereka yang memiliki tempat kerja yang penuh bahaya, diwajibkan oleh hukum kebijakan manajemen risiko yang berorientasi pada keselamatan. Misalnya, di file Amerika Serikat, Departemen Energi membutuhkan perusahaan di bidang nuklir industri tenaga untuk membangun dan menerapkan manajemen keselamatan terintegrasi rrencana untuk setiap situs mereka.

Yang menarik adalah bahkan organisasi yang telah berbadan hukum proses manajemen risiko kedalam area tertentu dari operasi mereka, karena sifat pekerjaan yang mereka lakukan, jangan lihar caranya manajemen risiko dapat diterapkan pada semua operasi mereka. Sebagai contoh, jiga anda menggunjungi toko teknologi informasi terkeal bank investasi, anda akan menemukan bahwa tidak ada kekhawatiran untuk masalah manajemen risiko telah bermigrasi ke sana dari investasi lantai. Atau jika anda mengunjungi pemain teknis utama dibidang manufaktur kimia industri, anda akan menemukan itu untuk semua keahlian mereka dalam mempekerjakan alat manajemen risiko untuk menangani masalah keselamatan, mereka kantor bisnis tidak tahu apa-apa tentang apa itu manajemen risiko dan bagaimana itu dapat membantu mereka berfungsi lebih efektif.

BACA JUGA:  Peran TIK dalam Pembangunan Sebuah Negara

Penerapan proses manajemen risiko yang efektif dalam organisasi tidak akan terjadi secara kebetulan. Manajemen risiko harus dilakukan secara sadar tertanam dalam organisasi. Agar berfungsi dengan baik, itu harus diadaptasiuntuk mengatasi keadaan khusus organisasi. Ini berarti bahwa sumber daya perlu tersedia untuk menerapkan risiko proses manajemen, yang menyiratkan bahwa manajemen risiko harus menerima perhatian dari manajemen puncak.

Oleh:
Aqshal Faiz Akbar
Mahasiswa STEI SEBI

Komentar