oleh

Protes Terkait Uyghur, Griezman Putus Kontrak dengan Huawei

Bintang klub sepak bola Barcelona dan anggota timnas Prancis Antoine Griezmann dia memutuskan hubungan dengan raksasa teknologi China Huawei. Keputusan ini dilakukan karena perusahaan ini dinilai terus terlibat menindas etnis Uighur di Provinsi Xinjiang.

Dilansir Al Jazeera, Griezmann mengutip laporan-laporan tentang keterlibatan Huawei dalam pengawasan terhadap Muslim Uighur, sebagai alasannya mengakhiri kontrak sebagai brand ambassador Huawei pada Kamis lalu.

“Menyusul kecurigaan kuat bahwa Huawei telah berkontribusi pada pengembangan ‘peringatan Uighur’ melalui penggunaan perangkat lunak pengenalan wajah, saya segera mengakhiri kemitraan saya dengan perusahaan tersebut,” kata Griezmann dalam sebuah unggahan Instagram.

BACA JUGA:  Persiapkan Diri Hadapi Musim Balap F1 2021, Scuderia Alphatauri Luncurkan Mobil Balap AT02

“Saya menggunakan kesempatan ini untuk mengundang Huawei agar tidak hanya senang dengan menyangkal tuduhan ini, tetapi untuk menerapkan tindakan secepat mungkin untuk mengutuk penganiayaan massal ini dan menggunakan pengaruhnya untuk berkontribusi dalam menghormati hak-hak pria dan wanita di seluruh masyarakat,” tambahnya.

PBB memperkirakan bahwa lebih dari satu juta Muslim Turki – kebanyakan dari mereka etnis Uighur – telah ditahan di kamp-kamp edukasi ulang di provinsi Xinjiang, China bagian barat. Pernyataan Griezmann muncul setelah firma riset pengawasan yang berbasis di Amerika Serikat, IPVM, mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Selasa bahwa Huawei telah terlibat dalam pengujian perangkat lunak pengenalan wajah di China yang dapat mengirim peringatan ke polisi ketika mengenali wajah orang-orang Uighur.

BACA JUGA:  Persiapkan Diri Hadapi Musim Balap F1 2021, Scuderia Alphatauri Luncurkan Mobil Balap AT02

Griezmann, pesepak bola berusia 29 tahun yang merupakan salah satu anggota timnas Prancis yang menjuarai Piala Dunia 2018 di Rusia, telah menjadi brand ambassador Huawei sejak 2017. Simon Chadwick, profesor di Industri Olahraga Eurasia, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa – ini merupakan kasus pertama seorang atlet mengakhiri kesepakatan sponsorship dengan perusahaan China – “ini belum pernah terjadi sebelumnya”.

BACA JUGA:  Persiapkan Diri Hadapi Musim Balap F1 2021, Scuderia Alphatauri Luncurkan Mobil Balap AT02

“Apa yang telah dilakukan Griezmann adalah bahwa dia tidak hanya berbicara tetapi juga bertindak,” tambahnya.

Chadwick mencatat bahwa langkah itu “sangat signifikan” karena China telah menjadi sumber bisnis yang menguntungkan, “tidak hanya untuk atlet perorangan, tetapi untuk klub Eropa secara umum”. []

Komentar

Berita lainnya