Filosofi Nongkrong

Oleh: Syarifudin Yunus

Nongkrong itu gaya hidup. Gak di kota gak di kampung, banyak orang lagi gandrung nongkrong. Pantes, angka minum kopi tumbuh pesat. Apalagi anak milenial. Nongkrong sering pake buat nyari cewek. Kalo gak buat ngerjain tugas kuliah. Walau gak sedikit yang hobby nongkrong buat ngomongin orang sih …

Nongkrong zaman now, udah jadi kegiatan kolektif. Karena nongkrong biasanya dipake buat mempertegas eksistensi diri. Biar disebut kaum tongkrongan. Bahkan di kalangan kaum milenial, peran dan identitas dalam satu komunitas sangat dipengaruhi dari tongkrongan. Yang hebatnya, ada yang nongkrong tapi ngebahas isu-isu aktual; isu politik atau bisnis. Nongkrong buat sebagian orang memang keren. Karena tiap kali nongkrong, ada saja yang dihasilkan.

Nongkrong zaman now, ada yang sambil minum kopi. Ada juga yang tanpa ngopi.

BACA JUGA:  Angka Kekerasan Terhadap Anak Masih Tinggi

Maklum pepatah yang dianut “mangan ora mangan, sing penting ngumpul”.

Hari ini. Kalo ada orang-orang yang bawaannya ngomel-ngomel. Bisa jadi karena kurang nongkrong. Apalagi yang doyan membenci, menghujat atau mencaci. Udah pasti mereka jarang nongkrong. Orang kalo jarang nongkrong, ya begitu. Egois dan individualis. Buat orang yang jarang nongkrong, semua orang lain salah. Dia doang yang benar.

Apalagi di musim piplres begini. Orang gak pernah nongkrong bawaanya marah-marah mulu. Sebarin fitnah, sebarin hoaks. Paling minim, intimidasi orang lain agar pilihannya sama dengan dia. Lawan politiknya gak ada yang bagus. Sementara dia, seolah-olah paling jago mengelola negara. Mungkin negaranya, penduduknya dia doang kali.

Makanya nongkrong. Biar toleran dan demokratis. Kalo gak bisa sama, kenapa gak boleh beda? Nongkrong dong, sombong …

BACA JUGA:  Perpeloncoan, Sudah Saatnya Dihentikan

Nongkrong itu filosofinya membangun empati, menebar toleransi.

Karena saat nongkrong gak boleh bawa-bawa status. Orang nongkrong gak boleh egois, apalagi mau menang sendiri. Nongkrong itu melatih mindset tentang cara menjalin hubungan baik, menjaga keharmonian. Seperti bisnis atau dagang, gak mungkin ada yang beli kalo gak ada harmoni. Antara yang jual dengan yang beli.

Makanya nongkrong, hanya butuh kopi dan kursi. Sisanya tinggal cerita dan berita. Nongkrong itu simbol sifat komunal yang tinggi. Orang itu susah demokratis kalo jarang nongkrong. Pilih presiden juga perlu nongkrong, jangan koar-koar doang.

Nongkrong juga gak butuh IPK yang tinggi. Hanya butuh teman dan sahabat. Karena di dunia kerja, IPK cuma bisa bikin dipanggil wawancara. Tapi kalo mau diterima kerja, ya karena punya jaringan punya teman nongkrong. Makanya nongkrong, karena nongkrong itu berpengaruh pada kelihaian kita membawa diri. Latihan adaptasi terhadap berbagai situasi obrolan, perbedaan pandangan. Orang gak nongkrong, biasanya sombong …

BACA JUGA:  Krisis Pendidikan Karakter pada Generasi Millennial

Tapi ingat, jangan juga kebanyakan nongkrong. Apalagi yang gak ada manfaatnya. Buat apa nongkrong cuma nungguin cewek lewat. Nongkrong bukan buat pamer, apalagi buat hura-hura?

Nongkrong itu keren. Asal diisi dengan hal yang prositif, yang baik. Nongkrong yang mencerahkan pikiran dan sikap untuk bertindak yang positif. Jadi, nongkrong-lah sebelum terlambat. Selagi masih ada umur …

Karena nongkrong, filosofinya adalah menjaga harmoni. Bukan merawt disharmoni … salam nongkrong.

Komentar

Berita lainnya