oleh

Mengintip si Jagur, Kapal Tenaga Surya Pertama Buatan Mahasiswa UI

Jagur, kapal bertenaga surya UI
Jagur, kapal bertenaga surya UI

DEPOK – Jagur atau Jayasatria Garuda merupakan kapal bertenaga surya pertama karya tim Solar Boat Team (SBT) dari program studi Teknik Perkapalan Fakultas Teknik Universitas Indonesia (FTUI) yang siap unjuk gigi dalam kompetisi internasional Dutch Solar Challenge di Belanda Juni mendatang.

Secara fisik kapal ini mengadaptasi salah satu kapal tradisional Indonesia yakni Jukung. Berbalut warna putih, Jagur mengusung konsep Trimara, yaki menggunakan tiga cadik atau “hull samping” serta menggunakan sumber energi ramah lingkungan, yakni tenaga matahari sebagai penggerak kapal.

“Untuk ide model, kami mengambil konsep kapal tradisional Indonesia, Jukung, dari dari daerah Indonesia bagian timur, yang mengusung konsep kapal trimara, yakni kapal yang lambungnya tiga,” ujar salah satu tim SBT, Sigit Yoga kepada ANTARA News di Kampus UI, Depok, Senin sore.

BACA JUGA:  Idris Ajak Warga Depok Baca Qunut Nazilah dan Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

Memiliki panjang 6 meter dan lebar 2,2 meter, secara keseluruhan Jagur terbuat dari material serat fiber dan serat karbon. Lalu, sebagai pembentuk rangka tulang kapal dan penguat konstruksi kapal , tim SBT menggunakan PVC form.

Kemudian, untuk mesin, tim SBT memesan khusus dari Austria, karena masalah keterbatasan waktu pengerjaan. Yoga mengatakan, nantinya, UI akan menggunakan mesin ini untuk mengembangkan mesin serupa demi tercapainya kemandirian teknologi.

BACA JUGA:  Perketat Protokol Kesehatan, Depok Terbitkan Dua Perwal

“Nantinya, mesin itu bisa kami pergunakan untuk mengembangkan mesin untuk proporsi yang sama, agar terjadi kemandirian teknologi, khususnya engine,” kata mahasiswa Teknik Perkapalan 2013 itu.

Secara real time, Jagur mampu bertahan selama tiga jam dalam kondisi matahari terik maksimum. Berbekal “throttle gas” dan mesin yang diyakini mumpuni, Jagur mampu melaju dengan kecepatan maksium 22 km/jam.

Salah satu anggota SBT lainnya, Pradhana Sadhu I. mengatakan, Jagur merupakan kapal yang ringan, bermanuver baik dan rendah resistensinya.

BACA JUGA:  Paslon Pilkada Harus Perhatikan Protokol Kesehatan Saat Kampanye

‚ÄĚKapal dengan panjang 6 meter serta berat 25 kilogram ini menggunakan solar panel 260 WP sehingga mampu mencapai efisiensi solar panel sebanyak 20 persen,” kata dia.

Yoga dan tim optimistis Jagur kompetitif berlaga di kompetisi internasional. Selain karena memiliki mesin yang cukup baik, tim telah mempersiapkan strategi untuk memaksimalkan performa kapal.

“Yakni kapan melakukan full speed, memaksimalkan sailing, namun tidak memacu kapal semaksimum “throttle gas”. Jadi melihat kondisi cuaca, mesin dan baterai kami. Itu menjadi concerned kami dalam lomba,” kata Yoga.

Sumber: Antara News

Komentar

Berita lainnya