Catatan Pendidikan Tahun 2018 IKA UNJ; Mendidik dengan Karakter

Memasuki tahun 2018 ini, ada banyak persoalan pendidikan yang belum tuntas di tahun 2017 bahkan menuntut kepedulian pemerintah beserta praktisi pendidikan. Sepanjang 2017, sejumlah fakta pendidikan menyeruak dan tetap menghantui nasib pendidikan kita. Sebut saja, soal anggaran pendidikan yang meningkat 27,4% pada periode 2015 – 2017 namun tidak merata di seluruh Indonesia. Wajib belajar 9 tahun yang belum kelar namun sudah diikuti wajib belajar 12 tahun. Angka putus sekolah yang masih tinggi. Bahkan yang terpenting, soal mutu dan kualitas tenaga kependidikan yang belum memadai.

IKA UNJ (Ikatan Alumni Universitas Negeri Jakarta), dulu bernama IKIP Jakarta merupakan kampus di Jakarta dengan lebih dari 110.000 alumni yang berkiprah di dunia pendidikan, baik guru maupun dosen. Berangkat dari realitas itulah, IKA UNJ memandang penting untuk mengedepankan Pendidikan Karakter sebagai basis pengembangan dunia pendidikan di tahun 2018, di samping menjadikan dunia pendidikan sebagai “kendaraan” untuk mengembalikan karakter bangsa Indonesia yang semakin lama semakin tergerus. Pendidikan harus mampu membentuk karakter individunya yang santun, etis, toleran, dan menghargai perbedaan.

Hal ini sejalan dengan Peraturan Presiden (Perpres) No. 87 tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), yang bertujuan membangun dan membekali peserta didik dengan jiwa Pancasila dan mengembangkan platform pendidikan nasional yang meletakkan pendidikan karakter sebagai aspek fundamental.

IKA UNJ memandang pendidikan karakter, mau tidak mau, harus lebih dioptimalkan. Sebagai bagian untuk mengembalikan nilai-nilai dan jati diri bangsa Indonesia, di samping membentuk watak manusia Indonesia yang produktif, optimistik, dan mampu berkompetisi dengan mengedepankan akhlak dan budi pekerti yang luhur. Sekolah dan institusi pendidikan bukan untuk menggapai nilai akademis yang tinggi. Namun membentuk karakter siswa agar lebih unggul dan produktif.

“Kami di IKA UNJ membuat catatan pendidikan tahun 2018 agar menjadi perhatian dan kepedulian akan pentingnya memperbaiki kebijakan dan praktik dunia pendidikan. Untuk itu, perbaiki pendidikan karakter siswa di sekolah. Begitu pula guru dan dosen, mendidiklah dengan karakater. Karakter harus jadi landasan utama.” ujar Dr. Juri Ardiantoro, M.Si, Ketua Umum IKA UNJ didampingi Sekjen Dr. Suherman Saji, M.Pd.

IKA UNJ memaparkan beberapa masalah dunia pendidikan yang perlu dikembalikan melalui “mendidik dengan karakter” antara lain sebagai berikut:

1. Adanya perilaku kekerasan, yang masih terjadi di sekolah umum dan kedinasan yang menodai tujuan pendidikan.

2. Tumbuhnya paham radikalisme dan krisis nasionalisme, yang berkembang di sekolah atau kampus sehingga mengkoyak nilai-nilai nasionalisme. Survei Alvara Research Center (2017) menyebutkan 23,5 persen mahasiswa dan 16,3 persen pelajar SMA setuju dengan terbentuknya negara Islam. Bahkan 23,4 persen mahasiswa dan 23,3 persen pelajar menyatakan rela berjihad demi tegaknya negara Islam atau khilafah. Survei Lembaga Kajian Islam dan Perdamaian (LaKIP) pun menyebutkan 25% siswa dan 21% guru menyatakan Pancasila tidak relevan lagi.

3. Plagiarisme, praktik penodaan dunia pendidikan yang masih terjadi dan sangat bertentangan dengan prinsip norma dan etika akademik. Orientasi pendidikan yang berbasis nilai dan gelar menjadi kontraproduktif dengan karakter yang harus dijunjung tinggi.

4. Kontaminasi politik terhadap pendidikan, menyebabkan beban dunai pendidikan semakin berat akibat “permainan kotor” yang terjadi di dunia politik. Pengalaman pemilu dan pilkada yang lalu menunjukkan entitas pendidikan menjadi “lahan rebutan” para politisi atau partai untuk kepentingan kekuasaan. Berapa banyak akademisi dan praktisi pendidikan yang “terpaksa disingkirkan” karena tidak berafiliasi dengan politisi atau partai tertentu?

Untuk itu, IKA UNJ meminta semua pihak (Pemerintah, institusi pendidikan dan masyarakat) patut mengembalikan dunia pendidikan ke tujuan mulianya dan bertumpu pada penguatan pendidikan karakter. Rekomendasi pendidikan tahun 2018 yang disampaikan IKA UNJ meliputi:

1. Tidak boleh lagi ada “kekerasan” di sekolah, semua pihak harus menyetop tindakan kekerasan dalam dunia pendidikan.

2. Tanamkan sikap nasionalisme sebagai basis pendidikan nasional. Tidak boleh ada sikap-sikap anti nasionalisme dan anti toleransi dalam dunia pendidikan.

3. Berantas tuntas tindakan plagiarisme dimanapun dan atas dalih apapun.

4. Junjung sikap netral dan objektivitas dunia pendidikan sepanjang tahun 2018 dari pengaruh politi, khususnya jelang perhelatan pilkada serentak di 171 daerah plus tahapan pemilu legislatif dan Pemilu Presiden dan Wakil Presiden 2019.

IKA UNJ menyadari, dunia pendidikan akan terus mengalami dinamika dan tantangan yang besar seiring berjalannya waktu. Namun satu hal yang penting harus dikedepankan hari ini, kembalikan dunia pendidikan untuk “menguatkan karakter” baik sebagai individu maupun bangsa. Caranya, “mendidiklah dengan karakter” ….

Comments

comments