Pengelolaan Sampah Depok Jadi Percontohan Nasional

workshop-bank-sampah (640x360)

Depok, (15/12) – Kota Depok dinilai cukup berhasil dalam melakukan pengelolaan sampah yang sudah dimulai dari rumah tangga, sehingga bisa menjadi percontohan bagi daerah lainnya di Indonesia.

“Kita ingin mendapat masukan mengenai sistem pengelolaan sampah di Kota Depok yang dapat diterapkan di berbagai daerah dari para pemangku kepentingan terkait,” kata Kepala Bidang Utilitas Kemenko Perekonomian, Masduki, di Balai Kota Depok, Senin (14/12).

Masduki mengatakan bahwa pertemuan yang dihadiri perwakilan dari beberapa daerah ini guna mendapatkan strategi dan langkah-langkah yang dibutuhkan untuk mengubah sistem pengelolaan sampah di daerah dalam rangka mendukung percepatan pencapaian target 100 persen layanan pengelolaan sampah.

BACA JUGA:  Raperda Tentang Hak Keuangan dan Administratif Pimpinan dan Anggota DPRD Segera di Ajukan ke Gubernur

Ia mengatakan bahwa pertemuan yang dihadiri perwakilan dari beberapa daerah ini guna mendapatkan strategi dan langkah-langkah yang dibutuhkan untuk mengubah sistem pengelolaan sampah di daerah dalam rangka mendukung percepatan pencapaian target 100 persen layanan pengelolaan sampah.

Untuk itu, Kementerian Koordinator Perekonomian melalui Deputi Telematika dan Utilitas menunjuk Kota Depok sebagai tuan rumah pelaksanaan Workshop Urgensi Pembangunan Sistem Pengelolaan Sampah di Daerah.

Saat ini kota yang berdiri pada 27 April 1999 sudah mempunyai regulasi yang jelas melalui Perda Nomor 5 tahun 2014 tentang pengelolaan sampah bisa dijadikan sebagai kekuatan hukum yang dapat mengubah cara pandang tentang pengelolaan sampah dan adanya keberadaan bank sampah.

BACA JUGA:  Pemkot Akan Perbaiki Sistem Gaji PHL

Sementara itu Wali Kota Depok, Nur Mahmudi Ismail, mengungkapkan problematika bangsa Indonesia sebagai negara agraris memiliki lahan cukup luas dan sangat akrab dengan alam, sehingga menganggap sampah cukup diserap oleh alam.

Nur Mahmudi mengaku ketika dirinya awal-awal menjabat Wali Kota Depok permasalahan sampah sangat kompleks ditemui. Sampai akhirnya terbit Perda tentang pengolahan sampah butuh perjuangan dan kerjasama yang solid dengan semua stakeholder.

“Awalnya banyak pertentangan dari banyak pihak mengenai pengelolaan sampah ini, namun alhamdulillah saat ini Depok sudah memiliki lebih dari 500 bank sampah yang tersebar di 11 kecamatan,”jelasnya.

BACA JUGA:  Jajaran Pemuda Pondok Rangga Adakan 17-an dengan Meriah

Saat ini pun dengan jumlah warga hingga 2 juta 100 ribu jiwa dan 400 kepala rumah tangga, Pemkot Depok terus berupaya agar jumlah bank sampah yang ada terus bertambah keberadaannya.

“Kami menargetkan dari 900 RW yang ada sekarang, minimal tiap 1 RW harus ada 1 bank sampah berdiri,” katanya.

Komentar

komentar